Categories
Aktiviti

Komuniti Buku: Kelab Untuk Dunia Ohsem berSama (KUDOS)

Tahun demi tahun Facebook memories mengingatkan tarikh 20 Januari 2017, hari kami melancarkan kedai online Dua Penulis. Bulan ini meraikan tahun keempat kedai buku yang menyenaraikan buku karya saya dan sahabat saya, Dr Noor Hayati Yasmin. Melihat kembali memori ini menerbitkan satu rasa syukur dan bangga sekaligus.

Kami memutuskan untuk membuka kedai online bagi menguruskan penjualan buku-buku kami. Ketika itu, saya ingat sudah ada 10 judul buku saya dan sahabat saya ini. Sebenarnya tidak menyangka yang kami masih meneruskan bisnes buku kerana minat masing-masing.

Seperti sebuah kebetulan yang menyenangkan, bulan Januari 2021 syarikat kami, Dua Penulis dan Kasi Terbit bergabung untuk menubuhkan kelab pembaca dan penyokong buku-buku terbitan kami. Sudah tiba masanya melangkah lagi untuk memulakan sebuah komuniti buku dengan minat yang sama.

Pandemik yang melanda tidak menghalang kita untuk mencuba sesuatu yang baharu. Inilah cabaran yang saya ambil. Sudah tentu akan ada halangan, mahupun risiko. Tapi ini adalah ruang untuk kita berkembang.

Idea menubuhkan komuniti buku ini melalui proses perbincangan yang agak panjang. Nak memilih nama pun seolah memilih nama anak gayanya. Sehingga kami memutuskan nama KUDOS. Ya, kudos seperti yang sering kita ucapkan apabila mencapai kejayaan.

Perkataan kudos berasal daripada bahasa Greek, kydos yang bermaksud pujian dan kehormatan. Mudah disebut dan senang difahami, kan.

Yati berseloroh tentang jenama coklat KUDOS yang pernah kita nikmati sewaktu zaman remaja dahulu. Sayangnya, coklat KUDOS tidak dikeluarkan lagi.

Tapi, kami pula yang menubuhkan KUDOS, iaitu Kelab Untuk Dunia Ohsem berSama. Satu kerjasama dengan rakan penerbit kami, Kasi Terbit yang terkenal dengan penerbitan buku-buku travel, kewangan dan hartanah.

Melihat kembali beberapa tahun ini, sememangnya banyak kerjasama yang telah kami jalinkan khususnya dalam penglibatan di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur sejak 2016.

2021, masuk tahun keenam kami dalam dunia penerbitan. Sudah tiba masanya untuk Dua Penulis mengumpulkan pembaca dan penggemar karya terbitan kami. Setakat ini sudah ada lebih 35 buku yang dihasilkan dalam pelbagai topik seperti kesihatan dan perubatan, self-help, minimalis, penulisan dan travel.

Jom daftar dengan mengisi borang ini. Hanya 60 saat diperlukan. Anda akan dibawa masuk ke dalam Facebook Group KUDOS. Kita akan bergabung dengan geng buku dengan minat yang sama. Ahli akan mendapat diskaun istimewa untuk pembelian buku dengan kami. Dan kami akan bawakan aktiviti yang ohsem untuk anda sertai.

https://bit.ly/kudos2021

Categories
Blog

10 Lagu Pilihan Saya dalam Tahun 2020

Setelah mengucapkan selamat tinggal tahun 2020, kita mengharapkan hari akan bermula dengan baik. Semoga tahun yang baru menginjak ini memberikan pengalaman yang mengujakan.

Kita semakin matang menguruskan jangkaan dan belajar menerima hakikat hal-hal yang tak mampu dikawal. Namun, kita masih punya cara dan pilihan untuk membuat perkara yang kita sukai. Belajar menghargai diri dan mereka yang penting dalam hidup kita.

Hujan masih belum berhenti sejak malam tahun baru. Sekejap reda dan lebat kembali. Dingin dan nyaman. Beberapa tempat di Johor Bahru diletakkan dalam amaran dan pihak berwajib menyarankan kita bersedia. Alhamdulilah, kawasan rumah saya belum dinaiki air.

1 Januari 2021. Saya tidak ke mana-mana. Pabila hujan ini, terasa malas mahu keluar. Saya melihat teman-teman mengemas kini status di media sosial meraikan tahun baru dengan makan di luar dan bergembira.

Berbual dengan seorang rakan penulis dan sahabat, Zalila Isa tentang projek yang kami kendalikan. Projek buku yang tertangguh harap dapat diselesaikan segera.

Malam pula, mesyuarat online dengan rakan penerbit. Satu lagi projek baharu akan dimulakan. Masing-masing teruja hingga dua jam bermesyuarat. Tamat selepas tengah malam. Begitulah.

Saya menonton semula video Yan Yahaya bersama Kak Mimi Salleh dan Rohaniah Noor tentang azam tahun baharu. Ia seolah menyuntik semangat dan mendorong saya untuk mengambil sedikit risiko. Dan mungkin dengan kerja berpasukan, saya akan bergerak lebih pantas lagi.

Pencetus idea 2021

Lucy mencadangkan 31 pencetus idea (writing prompts) untuk bulan Januari 2021. Menarik juga untuk dijadikan konten blog ini. Saya mulakan dengan 10 lagu pilihan saya tahun 2020.

1. Karena Kucinta Kau, Bunga Citra Lestari
Selepas kematian cinta hatinya, Asyraf Sinclair BCL mengambil masa mengubat hati. Beliau mengeluarkan lagu baru 12 Tahun Terindah dan menyanyikan semula dua buah lagu lama, iaitu Karena Kucinta Kau dan Cinta Pertama (Sunny) dengan setting baharu Melangkah Lagi. Saya tertarik dengan set yang bertona lembut merah jambu, jambangan bunga dan dres yang dikenakan oleh BCL. Saya mengulang tonton berkali-kali dan lagu ini menjadi kesukaan saya.

2. Cute (Stoplah Being So Cute), Hariz Zazman
Lagu yang berentak ceria dan menghiburkan. Muncul ketika saya melayari YouTube. Sedangkan waktu itu, lagu ini sudah popular dan menjadi ikutan. Saya berkongsi pautan dengan seorang rakan yang menemukan cintanya di tahun 2020.

3. Only Then, Cover version by Jungkook BTS
Yan Yahaya berkongsi dengan saya lagu ini. Saya bukan peminat BTS. Tapi setelah mendengar cover oleh Jungkook, saya mula mendengar beberapa lagi lagu nyanyian BTS. Mereka mempunyai keunikan yang menambat hati peminatnya. Lagu Only Then mempunyai lirik yang mudah dan realistik tentang satu perhubungan yang bermula dan adanya kemungkinan akan berakhir.

4. Monokrom, Tulus
Seorang kenalan yang meminati lagu-lagu Tulus berkongsi dengan saya beberapa video muzik yang dihasilkan oleh Tulus. Lirik lagunya menarik dan muziknya sederhana. Salah satu lagu yang saya pilih ialah Monokrom yang menceritakan tentang seseorang yang memberi warna kepada kehidupan monokrom.

5. Hanya Rindu, Cover version by Emma Heesters
Hanya Rindu oleh Andmesh, penyanyi dari Indonesia ini memang saya gemari. Kali ini saya memilih cover version oleh penyanyi dari Netherlands. Lagu ini diterjemah ke dalam bahasa Inggeris dan dipersembahkan oleh Emma. Ramai penyanyi antarabangsa yang menyanyikan versi Hanya Rindu dalam bahasa Inggeris termasuk Alexander Porat.

6. Jealous, Cover version by Alexander Porat
Lagu asal Jealous dinyanyikan oleh Labrinth. Saya memilih cover version oleh Alexander Porat. Tiada sebab yang khusus memilih lagu ini, barang kali disebabkan hujan yang dicemburui oleh orang yang merindui dalam lagu ini.

7. Kelabu, Yonnyboii ft. Azlan
Lagu ini istimewa kerana ia menyisipkan buku Projek Orkid: Masih Ada Yang Sayang. Sebuah buku yang saya usahakan bersama sahabat saya dan kumpulan penulis dalam berkongsi kisah tentang isu kesihatan mental. Zalila memberitahu saya tentang lagu ini. Dan lagu ini juga bertemakan kesihatan mental. Terima kasih kepada penerbit yang menggunakan buku kami dalam musik video berkenaan.

8. Pulang, Cover version by Dalia Farhana
Pulang dinyanyikan oleh Insomniaks dengan nada yang rancak. Dalia Farhana pula menyanyikan lagu ini dengan lenggok yang berbeza. Saya pilih nyanyian oleh Dalia Farhana kerana terasa mood kesedihan seseorang yang menunggu kepulangan kekasihnya.

9. Pura-pura Lupa, Mahen
Sebuah lagi lagu yang sedih tentang cinta yang tak kesampaian. Pura-pura Lupa ialah curahan isi hati insan yang kecewa dan cuba untuk melupakan. Sedangkan ia sukar sekali apabila sudah jatuh cinta.

10. Bukti, Cover version by Dalia Farhana
Lagu kesepuluh pilihan saya ialah Bukti nyanyian Dalia Farhana. Lagu asal oleh Virgoun ini meluahkan penghargaan kepada orang yang disayangi. Selain itu, saya suka tonton video muziknya.

Inilah 10 lagu pilihan saya untuk tahun 2020. Lagu-lagu yang sering saya mainkan ketika menulis atau berjoging di taman waktu pagi.

Categories
Puisi Vlog

Terima Kasih 2020

366 hari yang mengesankan
tidak bergerak yang sepertinya kita harapkan
virus yang menyerang buat kita terpinga
memaksa kita terkurung terpenjara
dalam ruang yang sempit
dan masa yang terus berlalu

aku, kau dan kita semua
berusaha melawan
berusaha keluar daripada kekangan
dengan apa jua cara
supaya aku, kau dan kita semua
tidak terus kelemasan
jatuh dan tersungkur

dalam banyak kisah sedih, kecewa dan derita
masih ada yang menikmati bahagia dan cinta
yang menemui makna dan nyala rasa
kerana dunia yang seolah berhenti sejenak
memaksa kita lebih peka
tentang apa dan siapa yang penting dalam hidup kita

terima kasih
suatu hari nanti kita akan menyingkap
jendela memori dua puluh dua puluh
dan cerita tentang saat sukar dan susah
yang pantas kita lalui
dengan berani dan bangkit kembali
dan kita mampu mengatakan
tahniah buat diri
kerana kita berjaya harungi segala kepayahan ini

Selamat Tahun Baru 2021
9.50 malam, 31 Disember 2020
Johor Bahru.

FB Live 31 Disember 2020, 9 malam
Categories
Aktiviti Buku

Menulis Sebagai Terapi

Menulis dan membaca adalah aktiviti yang saling berkait rapat. Pada minggu lalu, saya berkongsi tentang membaca sebagai pengubat jiwa dalam sesi bersama Persatuan Biblioterapi Malaysia (PERBIMA).

Isnin lalu (28 Disember 2020), saya membicarakan tentang menulis sebagai terapi. Sering kali orang bertanya kepada saya, apakah cara untuk menulis. Saya katakan, cari apakah ‘tujuan’ kita menulis.

Selain daripada menulis untuk menyebarkan ilmu, berkongsi pengalaman hidup, berdakwah dan lain-lain, menulis juga adalah satu bentuk terapi diri.

Bagaimana menulis sebagai terapi?

1. Menulis untuk diri sendiri
Randy Pausch, seorang profesor sains komputer menulis buku The Last Lecture kerana memikirkan hayatnya yang tidak panjang. Beliau ingin meninggalkan pesanan dan nasihat kepada anak-anaknya. Pada mulanya, beliau memberi syarahan di universiti. Selepas mendapat sambutan yang hebat, beliau mengusahakan buku The Last Lecture dengan bantuan seorang jurnalis.

2. Menulis untuk mengatasi rasa keseorangan
Projek Lavender mengumpulkan kisah kanser oleh pesakit dan penjaga. Pengalaman saya menjaga ibu yang disahkan kanser mendorong saya menulis catatan pendek di blog. Selepas ibu saya meninggal dunia, saya fikir tentu ada kenalan dan orang lain yang mahu bercerita tentang kisah mereka. Saya mahu mengatakan yang kita tidak keseorangan.

Kemudian, Dua Penulis menerbitkan buku Projek Orkid yang bertemakan isu kesihatan mental. Penulis berkongsi pengalaman mereka dan cabaran yang dilalui. Dengan cara ini, penulis memberanikan diri untuk tampil dan melawan stigma masyarakat.

3. Menulis untuk bangkit daripada kegagalan
Gagal bukan penamat. Sahabat saya, Dr Noor Hayati Yasmin menulis buku Bangkit Selepas Gagal kerana kecewa selepas mendapat keputusan sarjana perubatan kecemasan. Beliau gagal. Namun, kegagalan ini tidak melemahkan semangat dan mendorong beliau menulis buku Bangkit Selepas Gagal.

Kegagalan hal yang biasa berlaku dalam hidup kita. Yang penting ialah menjadikan peristiwa gagal untuk melangkah ke hadapan seperti yang ditulis oleh John C.Maxwell dalam buku Failing Forward.

4. Menulis untuk merawat kesedihan
Agustinus Wibowo, penulis Indonesia menulis buku Titik Nol sebagai mengubati kesedihan apabila ibunya meninggal dunia. Dalam satu temu bual, beliau mengatakan satu bebanan seolah terangkat dari bahunya selepas selesai menulis Titik Nol.

5. Menulis untuk memberi inspirasi
Penulis buku The Things You Can See Only When You Slow Down, Haemin Sunim yang berasal dari Korea Selatan menulis catatan pendek di Twitter. Ia mendapat sambutan menggalakkan sehingga penerbit menghubunginya untuk mengumpulkan catatan beliau menjadi buku.

Anda boleh menulis untuk meluahkan rasa, mencatat hal-hal yang mengganggu fikiran dan memujuk hati. Jika kita berdepan dengan ujian kesihatan, kegagalan, kesedihan, kekecewaan dan kerunsingan, mulakan dengan membaca buku-buku yang mungkin memberi jawapan. Dan tulislah catatan kita, untuk diri sendiri.

Jika berimpian menulis buku pertama, tulislah.

Get inspired and write that book.

Program Galakan Membaca anjuran Persatuan Pustakawan Malaysia pada Isnin, 28 Disember 2020 bertemakan Masyarakat Berjiwa Besar Melalui Penulisan.

Boleh tonton siaran ulangan di sini:

Boleh ikuti saya di media sosial:
YouTube: Norsa’adah Ahmad
Facebook: Norsa’adah Ahmad
Facebook Page: Norsa’adah Ahmad
Laman web penerbit: Dua Penulis
Facebook Page: Dua Penulis

Categories
Aktiviti Buku

Membaca Pengubat Jiwa

Membaca aktiviti peribadi yang selalunya tenang dan sunyi. Namun, membaca boleh jadi menyeronokkan, dan mampu mengubati jiwa yang sedang kesedihan atau buntu. Semuanya terpulang kepada kita dan bahan bacaan yang kita pilih.

Saya diperkenalkan kepada biblioterapi oleh Puan Rafidah Abd Aziz, presiden Persatuan Biblioterapi Malaysia pada satu sesi seminar ringkas di UiTM. Biblioterapi ialah menggunakan buku dan bahan bacaan untuk proses pemulihan diri khususnya kepada individu yang menghadapi isu seperti penyakit kritikal, penyakit mental, masalah remaja dan kanak-kanak.

Biblioterapi boleh dijadikan terapi sokongan kepada rawatan utama seperti rawatan perubatan atau psikoterapi. Malahan melalui bahan bacaan terpilih, mungkin pesakit mampu pulih dengan membaca.

Saya berkongsi tentang pengalaman membaca dan buku yang diterbitkan Dua Penulis iaitu Projek Lavender – Kisah Kanser dan Projek Orkid: Masih Ada Yang Sayang dalam segmen tentang Biblioterapi Membuat Saya Bahagia anjuran Persatuan Pustakawan Malaysia dan Persatuan Biblioterapi Malaysia. Program ini ialah segmen FB Live di bawah Kuala Lumpur World Book Capital 2020.

Boleh tonton semula siaran FB di sini.