Categories
Gaya Hidup Umum

Strive to survive

Tahun 2020 akan berlalu pergi kurang 40 hari dari sekarang. Begitu pantas masa berlalu. Pelbagai cabaran dan kegetiran yang dihadapi dalam situasi pandemik yang sememangnya tidak dijangka.

Hari-hari yang dilalui tidak berlaku seperti yang dirancangkan. Perniagaan tidak berjalan dengan baik dan laba yang diharapkan tidak diperolehi. Hubungan mesra berubah menjadi hambar atau putus sama sekali. Fikiran bercelaru dan sekaligus tubuh tidak berfungsi sepertinya selalu.

Kekecewaan demi kekecewaan seolah menekan diri ke bawah dan ke bawah sehingga terjelepuk dan terasa sukar untuk bangkit. Adakah tahun 2020 akan berakhir sebegini?

Tapi bukan semua cerita kecewa yang kita dengari. Masih ada kisah bahagia atau kisah mereka menemukan cinta. Malahan ada juga mengakui perhubungan sesama semakin erat sama ada sebagai teman, sahabat atau pasangan.

Sama ada kisah suka atau duka, setiap kita berusaha untuk strive to survive. Tiada kereta terbang di tahun 2020. Tapi virus yang bertebaran tanpa kita dapat melihatnya dengan mata kasar. Masing-masing menggunakan sumber yang ada untuk meneruskan hidup. Memaksa diri mempelajari kemahiran baharu. Mencuba sesuatu yang baharu. Melakukan rutin yang baharu dalam menjalani hidup seharian.

Tiada kereta terbang di tahun 2020. Tapi virus pula yang bertebaran.

Angan-angan untuk mengembara ke seluruh dunia dengan bebas tidak tercapai. Bukan untuk tahun ini. Namun, apabila keadaan membaik ia boleh dilunaskan.

Apakah yang kita pelajari hari ini?

1. Dunia bergerak terlalu pantas sehingga 2019. Datang virus yang tak kelihatan dek pandangan mata, seolah-olah butang pause tertekan.

2. Manusia yang sebelum ini berkejar atau mengejar masa, terpaksa pause. Hendak tak hendak, kena menerima keadaan atau norma baharu yang menghadkan pergerakan kita.

3. Sebelum ini kita terlalu sibuk dengan rutin, kerja dan kerjaya, bisnes dan pelbagai lagi tuntutan hidup, sekarang kita perlu mengubah cara hidup.

4. Mungkin ramai merasakan tekanan atau berdepan isu kesihatan mental, tak dapat dinafikan. Tapi, dari satu sudut lain apabila kita terpaksa pause, kita mula dapat melihat apa yang penting atau apa yang lebih penting dalam hidup kita.

5. Ibu bapa yang dulu sibuk keluar pagi, pulang petang, semasa PKP misalnya dapat melihat dengan lebih dekat bagaimana anak-anak mereka belajar. Nakalkah? Bijakkah? Boleh membacakah? Boleh melukis?

6. Kita mula sedar yang kita tak perlu belanjakan wang yang banyak untuk hidup atau hidup sederhana.

7. Namun begitu, kegiatan ekonomi mesti diteruskan. Jadi, golongan yang pendapatannya tidak terjejas masih boleh membantu kitaran ekonomi kekal sihat dengan berbelanja. Bantu sektor atau industri untuk survive.

8. Mulakan rutin yang baharu untuk beradaptasi dengan perubahan.

9. Berkomunikasi dengan orang yang penting dalam hidup kita seperti yang dikongsikan sahabat saya.

Dalam keadaan tersepit, kita sebenarnya masih mempunyai pilihan. Pilihan untuk bangkit dan melakukan apa yang penting untuk diri kita. Carilah kebahagiaan dan kegembiraan di samping orang yang penting di sekeliling kita.

Ikuti perbincangan saya bersama Rohaniah Noor dan Yan Yahaya tentang cabaran COVID-19 di Facebook dengan klik sini.

Categories
Blog

Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini (NKCTHI)

Rahsia yang bertahun lamanya pasti sampai suatu masa tersingkap kembali dan luka itu terasa lagi sakitnya. Melainkan luka itu dirawati, sembuh walaupun parutnya masih ada, maka kita akan berdamai.

Filem NKCTHI menceritakan keluarga yang kelihatan bahagia. Tiga beradik, Angkasa, Aurora dan Awan. Bapa mereka selalu memberi pesan pada Angkasa supaya menjaga dua orang adik perempuannya. Seorang yang sangat protective dan berusaha keras untuk memenuhi permintaan anak-anak khususnya Awan. Sehingga Angkasa dan Aurora terasa. Si ibu pula menyayangi mereka seperti sepatutnya.

Sebenarnya ada rahsia yang diselindungkan. Selepas lebih 20 tahun, berlaku kejadian yang memaksa keluarga ini untuk berdepan dengan hakikat bahawa semua mereka terluka dengan cara sendiri.

Bapa yang memaksakan bahagia sedangkan hati sendiri juga hancur.
Ibu yang menyimpan kesedihan yang mendalam demi membahagiakan orang lain.
Angkasa, anak lelaki yang diberi tanggungjawab besar sedari umur kanak-kanak sehingga impian tertangguh.
Aurora, yang sering kali rasa dipinggirkan sedangkan dia lah yang paling kuat.
Awan, yang mahukan kebebasan. Ternyata kebebasan itu bukanlah mendapat apa yang dia mahukan tetapi bebas membuat keputusan sendiri.

“Bahagia itu tanggungjawab masing-masing.”

Kale, Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini

Filem ini diadaptasi daripada buku iliustrasi dengan judul yang sama. Saya belum baca bukunya.

Tentang Bahagia

Setiap orang berhak menentukan definisi bahagia buat dirinya sendiri. Malahan seperti kata Kale, bahagia itu tanggungjawab masing-masing. Manusia yang dikurniakan dengan emosi dan akal fikiran pasti terus mencari apa makna bahagia.

Berada dekat dengan orang yang disayangi misalnya adalah salah satu bentuk kebahagiaan bagi kebanyakan kita. Tapi adakah jika kita berjauhan itu, kita tidak akan merasai bahagia?

Begitulah, kita menciptakan bahagia untuk diri. Bahagia itu sebenarnya wujud di dalam hati kita. Jika dengan cinta, baru terbit bahagia, maka berikanlah cinta dalam nyata atau diam. Jika dengan sunyi itu membuatkan bahagia, biarlah kesunyian menemani kamu dalam saat-saat yang sepi. Pasti kamu akan menemui keindahannya nanti.

Setiap orang berhak merasai bahagia. Jangan dera perasaan dengan menyimpan dendam dan rajuk yang berpanjangan. Jika rindu, katakan. Jika sayang, luahkan. Mungkin terasa sukar, tapi bebanan perasaan itu sekurang-kurangnya akan berkurangan.

Antara bahagia dan kesedihan, keduanya rasa yang diperlukan oleh kita dan itulah kita manusia.

Categories
Blog

When the Weather is Fine

Malam yang dingin dengan rintik hujan yang belum berhenti. Musim hujan kembali lagi. Dan sejak siang tadi, terasa nyaman dan mahu bermalas-malasan sahaja. Begitulah kita berada di negara musim Khatulistiwa. Hujan panas silih berganti. Hujan membawa kedinginan sementara di selang seli cuaca yang hangat. Cuma beberapa hari ini, banyak tempat di Malaysia dituruni hujan lebat. Hanya kita perlu berhati-hati apabila tiba musim ini dan banyak berdoa supaya tiada bah yang besar.

Menonton Kdrama When the Weather is Fine dengan latar musim sejuk bergantian dengan musim bunga. Terselit juga susana musim luruh dengan dedaun berwarna kuning jingga. Drama ini mengisahkan Hae Won dan Eun Sob yang bertemu semula apabila Hae Won pulang ke kampung. Hae Won mahu mengubati kekecewaan dan membuat keputusan untuk tinggal di rumah inap yang dijaga oleh makciknya.

Eun Sob dan Hae Won mempunyai kisah lampau yang menyakitkan. Dalam drama ini, mereka berdua berusaha melaluinya dengan cara tersendiri.

Apakah yang menarik dalam drama ini?

  1. Dua insan yang bertemu semula dan menjalani kisah cinta yang manis. Seorang yang pendiam dan menyimpan rasa dan seorang lagi mula menyedari tentang kewujudan cinta yang selama ini mengikutinya.
  2. Eun Sob mengusahkan sebuah kedai buku yang dinamakan Goodnight Bookstore. Setiap minggu mereka mengadakan perjumpaan dan berkongsi tentang buku kegemaran seperti puisi, kisah hero dan sebagainya. Ahli yang hadir mempunyai pelbagai latar belakang dan masing-masing cintakan buku.
  3. Makcik Hae Won, seorang novelis yang memutuskan untuk tinggal di kampung. Kisah tragis yang berlaku menyebabkan dia hidup sendiri dan melaluinya sendiri dengan penuh penyesalan.
  4. Kedinginan musim sejuk dihangatkan dengan perasaan cinta antara Hae Won dan Eun Sob. Hae Won mengakui yang Eun Sob walaupun pendiam namun seorang yang menyentuh hatinya. Dia tidak dapat tidak jatuh cinta pada bekas rakan sekelasnya itu.
  5. Eun Sob menulis tentang kekasih hatinya yang digelarkan Irene di blog Goodnight Bookstore. Ini adalah cara Eun Sob meluahkan perasaannya.
  6. Eun Sob dijaga oleh keluarga angkat seperti anaknya sendiri. Ibu angkatnya sangat menyayangi Eun Sob dan akhirnya Eun Sob menghadiahkan sesuatu yang membuatkan ibunya terharu.
  7. Watak-watak lain dalam drama ini turut menjadikan ia lebih menarik seperti sahabat Eun Sob, Jung Woo yang bijak di sekolah dan universiti tapi memilih untuk berkhidmat di kampung halaman. Katanya, hidup yang rutin dan tenang ini membuatkan dirinya lebih bahagia.

Saya ingin kongsikan satu puisi yang dibacakan dalam pertemuan mingguan di Goodnight Bookstore.

To the Daffodil

Don’t cry
To be lonely is to be human
To live is to endure loneliness
Don’t wait for the call that never comes
The black-chested sandpiper in the reap field is watching you
Sometimes even diety cries from loneliness
Birds sit on branches because they’re lonely
You sit by the water because you’re lonely
The mountain shadow comes down to the village once a day because it’s lonely
The peal of bells rings out because it too is lonely.

by Jeong Ho Seong

Kita belajar mengenai kehilangan dan kesunyian, dan berdepan dengannya. Sampai suatu masa insan yang kita sayangi dan hargai akan kembali lagi menghangatkan musim yang dingin dan indah.

Mencari kebahagiaan memerlukan kesungguhan dan ia menjadi hadiah paling bermakna buat diri menghadapi hidup yang penuh liku dan cabaran.

That’s what happiness is like.
It’s a difficult thing.

But even when you open your eyes in the morning to begin your days and quietly live your life today, you may be achieving that difficult thing and making someone happy at this moment.

To some, you are someone to be thankful for. You may not realize it, but just by living like this, you should know you have done a great job.

We feel thankful to you. And we wish you a good night.

– When the Weather is Fine, ep 16.

Categories
Gaya Hidup

Cara Konsisten Berjalan 5km Setiap Hari

Sudah lama memasang hasrat untuk menjalani gaya hidup lebih aktif. Tetapi selalu sahaja terhalang atau sebenarnya beralasan. Sehinggalah pada awal Julai lalu, saya tekad memulakan rutin yang baharu, berjalan 5km setiap hari.

Semenjak PKP mula dilonggarkan, kita juga sudah dibolehkan keluar ke taman rekreasi untuk beriadah. Oleh itu, saya ‘memaksa’ diri untuk berjalan kaki sekurang-kurangnya 5km setiap hari. Saya mulakan dengan berjalan pada waktu pagi di taman rekreasi berhampiran dengan rumah.

Satu hal yang mendorong saya melakukan rutin baharu ini ialah untuk melatih diri berjalan dalam jarak yang jauh dan konsisten. Pada saya, 5km adalah jarak yang realistik untuk saya bermula. Sebelum ini, saya hanya berjalan dalam 30 minit dan kurang 5km. Itupun sudah rasa penat dan akhirnya pulang ke rumah.

Kali ini saya menggunakan aplikasi di telefon pintar untuk mengesan jarak perjalanan. Sememangnya pada minggu pertama sangat mencabar bagi saya. Perkara yang paling mencabar ialah untuk bersiap dan keluar dari rumah seawal jam 8 pagi. Selepas berjaya pada minggu pertama, saya keluar lebih awal, iaitu 7.30 pagi.

Pada hemat saya, pukul 7.30 pagi itu sudah awal. Sedangkan apabila saya tiba di taman, sudah ramai orang awam memulakan joging dan berjalan. Malahan ada kumpulan senaman yoga dan tai-chi. Pukul berapakah mereka datang?

Masuk minggu kedua dan ketiga, saya keluar lebih awal sehinggalah sekarang. Jika saya mahu berjalan pada waktu pagi, saya akan tiba di taman seawal jam 7 atau 7.10 pagi. Itu pun sudah banyak kenderaan yang memenuhi parkir. Mungkin saya patut datang pukul 6.45 pagi.

Kadang kala saya akan berjalan di sebelah petang. Pada hari-hari tertentu hujan turun pada sebelah pagi dan cuaca akan lebih baik di petang hari. Namun, saya lebih gemar berjalan pada waktu pagi kerana udara sekitar yang lebih sejuk dan tidak ramai pengunjung berbanding di waktu petang.

Bagaimana mahu konsisten berjalan setiap hari?

1. Buat sahaja tanpa perlu berfikir panjang. Berjalan kaki atau berjoging tidak memerlukan sebarang peralatan senaman. Kita hanya perlu memakai pakaian yang sesuai dan terus bergerak ke taman rekreasi yang selamat untuk kita berjalan kaki selama 1 jam.

2. Jika kita bukan berlatih untuk menyertai sebarang acara larian, kadar kelajuan tidak begitu penting. Pada awalnya, saya memerlukan masa 60 minit hingga 90 minit untuk menghabiskan 5km jarak yang ditetapkan. Kini kelajuan saya bertambah baik, iaitu 50 minit hingga 60 minit sahaja. Malahan, ada hari tertentu saya berjaya berjalan lebih 8km untuk tempoh satu jam setengah. Ini ketika saya berjalan bersama rakan saya.

3. Bagi mengurangkan kebosanan, saya mendengar lagu sepanjang berjalan kaki. Dengan cara ini, kita akan ralit dan akhirnya sudah lengkap 5km yang disasarkan.

4. Sebelum ini, saya selalu berfikir yang kita perlu makan sedikit sebelum beriadah. Bagi saya, untuk berjalan pada waktu pagi seperti yang saya lakukan, tidak perlu makan apa-apa pun masih dapat berjalan kaki dengan baik. Apa yang saya lakukan ialah saya akan minum segelas air sejuk yang dicampur cuka epal sebelum keluar rumah.

Oleh sebab aktiviti ini tidak begitu intense, anda digalakkan bawa bekalan air minuman. Pada dua minggu pertama, saya terpaksa membawa botol air sepanjang berjalan kaki. Selepas terbiasa dengan aktiviti ini, saya boleh berjalan selama sejam atau sejam setengah tanpa meminum air. Yang penting, kita tahu kemampuan diri.

5. Pernah sekali saya mencuba berjalan kaki di sebelah petang ketika saya berpuasa. Adakah saya boleh melakukannya? Ya, memang boleh. Ternyata badan kita masih mampu untuk melakukan aktiviti ringan seperti ini walaupun berpuasa.

6. Berehat sehari dalam seminggu. Apabila aktiviti ini sudah menjadi rutin, saya sangat gembira melakukannya setiap hari. Namun, ada hari tertentu yang saya pilih untuk bermalasan sahaja. Saya akan bermula lagi keesokan harinya.

7. Melakukan aktiviti fizikal seperti ini membantu saya tidur dengan lebih baik. Jika sebelum ini, saya sering kali tidur lewat dan adakalanya sukar tidur sehingga jam 3 atau 4 pagi. Sekarang saya tidur lebih awal sebelum jam 11 malam. Hasilnya, saya dapat tidur yang berkualiti dan boleh bangun lebih awal.

8. Ia sedikit sebanyak membantu mengurangkan berat badan. Sebenarnya saya sangat sukar menurunkan berat badan. Salah satu sebabnya ialah saya tidak berdisiplin dan kurang melakukan aktiviti fizikal. Jadi, kali ini saya cuba berjalan kaki secara konsisten dan mengawal pemakanan. Saya sudah berjaya menurunkan berat badan sebanyak 3kg sejak awal Julai.

9. Selepas 40 hari berjaya melakukan rutin baharu ini dengan konsisten, saya mula menambah pergerakan lain semasa berjalan kaki. Dalam tempoh seminggu ini, saya cuba meningkatkan kelajuan berjalan dengan mengamalkan 45 saat berlari-lari anak dan 15 saat berjalan cepat.

10. Selepas ini, saya ingin mencuba senaman HIIT, iaitu High Intensity Interval Training. Sekiranya mampu dan berjaya, saya akan meneruskannya.

Bagi rakan-rakan yang mahu memulakan aktiviti berjalan kaki, usah berfikir panjang. Terus sahaja buat di lokasi kegemaran anda dan berhampiran dengan rumah. Jika kawasan perumahan anda selamat untuk aktiviti ini, anda tidak perlu ke taman rekreasi. Faedahnya jika anda pergi ke kawasan riadah, anda akan dapati ramai orang turut berjalan atau berjoging. Ini turut menjadi dorongan kepada kita untuk melakukan hal yang sama.

Categories
Umum

Refleksi Diri

Bertambah lagi usia, bermaksud masa juga semakin suntuk untuk hidup lebih baik. Menjadi yang lebih baik. Sekiranya dunia tidak menghadapi pandemik yang mengubah cara hidup kita, kemungkinan saya sudah berada di Madinah/Mekah untuk menyempurnakan ibadah Haji. Namun, kita menerima takdir dengan rasa syukur dan melihat kembali persediaan diri ini.

Secara peribadi, ia satu peringatan supaya saya tidak terus leka dan meningkatkan usaha untuk bersedia dari segala segi dan jika diizinkan Tuhan, dapatlah pergi tahun hadapan. Maka, kita berdoa diberikan rezeki masa, kesihatan dan kewangan pada hari-hari, bulan-bulan dan tahun-tahun yang mendatang.

Tahun 2020 menguji kita tentang ketahanan diri dan rasa bersyukur, berterima kasih dengan orang-orang yang hadir dalam hidup kita. Tidak kira selama mana mereka pernah menyentuh hati dan berada di sekeliling kita, kita belajar menghargainya.

Kadang kala kekesalan datang dalam diri apabila memikirkan beberapa keputusan dan tindakan yang dilakukan. Kesan dan akibat yang harus diterima mesti dihadapi dengan berani. Sekalipun menyakitkan. Belajar memaafkan diri sendiri sebagai langkah mengubati kelukaan.

Kita berharap sudah menjadi anak, kerabat, sahabat dan seorang Islam yang baik. Walaupun sedar diri ini masih banyak kekurangan. Itulah yang menjadikan kita manusia, yang memang tak sempurna.Semoga bahagia. Doakan kita mencapai kejayaan dunia dan akhirat.