Categories
Travel

4 Hari 3 Malam di Pulau Tenggol, Terengganu

Percutian yang dinantikan selepas berbulan-bulan tidak keluar dari daerah Johor Bahru. Situasi akibat pandemik semakin membaik dan kerajaan pun dah benarkan kita merentas negeri. Merentas negara belum lagi boleh. Sekarang ini Malaysia masih dalam tempoh PKPP (Perintah Kawalan Pergerakan Pemulihan) sehingga 31 Ogos 2020.

Nampaknya ramai yang merasa lega dengan kelonggaran diberikan. Mengambil peluang merentas negeri untuk pulang ke kampung atau bercuti bersama keluarga dan rakan. Ya, bercuti. Itu yang saya lakukan minggu lalu.

Saya bersama teman-teman ke Pulau Tenggol di Terengganu. Kumpulan kami seramai 6 orang dewasa dan 4 orang kanak-kanak. Saya memang belum pernah ke Pulau Tenggol. Seingat saya lebih sepuluh tahun dahulu saya ke Pulau Perhentian yang popular itu.

Rakan memilih Pulau Tenggol untuk melakukan aktiviti scuba diving. Saya pula hanya bersantai-santai dan memilih untuk aktiviti ringan seperti snorkeling.

Kami bertolak ke Dungun, Terengganu pada hari Khamis (25 Jun 2020) dari Kuala Lumpur. Pemanduan yang lancar dan trafik tidak sesak. Kami tiba di FBS Inn Dungun selepas pukul 11 malam. Kami bermalam di sini supaya keesokannya tidak kelewatan untuk menaiki bot.

Dungun

Dah tiba di Dungun ini, sempat juga berjumpa dan sarapan di rumah seorang sahabat. Pagi-pagi sudah dihidang dengan nasi dagang dan nasi lemak ikan yang menjadi sarapan signature orang Terengganu. Kami juga makan kuih-muih seperti kuih kayu keramat. Kayu keramat ini seperti cakoi tapi rasanya manis.

Menaiki bot dari Jeti A’King, Jalan Raja Wali pada pukul 10.30 pagi. Semua penumpang ke Pulau Tenggol mesti menepati masa, jika tidak perlu membayar charter boat sebanyak RM800.

Perjalanan dengan bot laju ke Pulau Tenggol mengambil masa hampir sejam. Laut lepas yang membiru seolah meraikan kami yang merindukan ketenangan, bebas daripada ancaman pandemik.

Tiba di Pulau Tenggol

Tenggol Coral Beach Resort, salah satu operator di sini menempatkan kami di bilik dorm dengan katil dua tingkat dan bilik air sendiri. Bilik dorm ini di bahagian hujung sekali dan nampak baru. Bilik dorm boleh memuatkan 6 orang ini selesa dan bilik airnya bersih.

Selepas meletak barang-barang di bilik, para divers mendaftar untuk dive pertama mereka selepas makan tengah hari. Makan tengah hari dihidangkan secara buffet dan meja kumpulan kami sudah ditetapkan. Bagus juga susunan begini.

Sup labu air yang panas dan menyegarkan. Lauk-lauk yang disediakan juga menambat selera. First impression kami, berpuas hati dengan makanan yang disediakan. Yati memang seronok kerana ada ketam yang manis dan segar isinya.

Sementara para divers pergi ke dive spot pertama mereka, saya pula hanya berehat di bilik melelapkan mata. Mungkin akibat perjalanan yang jauh dari Johor Bahru-Kuala Lumpur-Dungun membuatkan saya letih.

Pada sebelah petang, saya menemankan anak-anak rakan untuk bermain pasir putih dan buaian di hadapan dorm kami. Nampaknya, anak-anak ini tak penat langsung. Berkali-kali masuk ke dalam laut dan ke tepian pantai semula.

Pulau Tenggol ini tidak terlalu besar. Oleh sebab hanya ada dua operator di sini, pelanggan pun tidak ramai. Jadi, agak privasi juga. Pantainya bersih dengan pasir yang putih dan halus. Airnya biru yang jernih. Daripada pantai, kita boleh snorkeling untuk melihat batu-batu karang dan ikan yang berwarna-warni. Cantik.

Hujan malam

Terasa angin bertiup kencang pada malam pertama kami di sini. Selepas makan malam lebih kurang pukul 8, kami cepat-cepat kembali ke bilik dorm. Oh ya, di sini kami tidak mendapat capaian internet kerana hanya Celcom sahaja yang mendapat akses. Itu pun signal lemah.

Bagus juga begitu. Sesekali tidak berhubung atau melihat media sosial yang menyesakkan. Terasa lebih tenang. Kami berehat sahaja di bilik dan tidur lebih awal.

Malam itu, saya tersedar beberapa kali dan hujan lebat di luar.

Hari kedua

Sarapan bubur nasi dan mihun goreng. Ringkas tapi cukup. Pagi ini Yati, Lean, Fizah dan Nat pergi ke dua dive spot. Elyani dan saya pula hanya menunggu di pantai. Saya membaca buku berjudul Pulau Karang oleh R.M Ballatyne, sebuah novel klasik terjemahan tentang pengembaraan Ralph, Jack dan Peterkin.

Memang sesuai membaca novel ini dalam suasana pulau yang tenang dan nyaman. Di sebelah petang, saya dan rakan-rakan dibawa menaiki bot ke Turtle Point. Ia tidak jauh. Turtle Point ini popular kerana jika bernasib baik boleh jumpa penyu di sini.

Tapi, pada hari itu kami tak berapa bernasib baik. Air agak berkocak dan tidak begitu jernih. Mungkin disebabkan hujan dan angin yang kuat. Sarah, Eva dan Isaac bukan main seronok snorkeling di sini. Ana yang berumur 4 tahun, masih takut-takut lagi tapi tetapkan bermain air dengan ibunya.

Selepas kembali ke pantai, kami membersihkan diri dan mengikuti kumpulan lain untuk hiking melihat matahari terbenam. Bukit di sebelah kiri pulau ini tidaklah tinggi. Tapi, boleh buat mengah juga bagi yang jarang hiking. Dalam 15 minit sahaja yang sampai di tempat melihat matahari terbenam.

Saya jangkakan tempatnya landai. Rupanya kami berada di bahagian cenuram. Bagi orang yang cepat gayat seperti saya, tidak berani untuk duduk di batuan cenuram. Dengan kumpulan hampir 20 orang itu, saya rasa tempat ini sempit.

Jadi, jika mahu ke atas ini pastikan berhati-hati dan peka dengan keadaan sekeliling. Langit agak berawan dan matahari terlindung di sebaliknya. Selepas bergambar di sini, kami turun semula. Boleh dikatakan hiking trail ini sangat mudah sebenarnya. Ada staf yang menemankan sehingga ke puncak. Elakkan pergi sendirian.

Hari ketiga

Para divers bersiap-siap selepas sarapan. Mereka melakukan dua dive pada pagi ini. Setakat ini, nampaknya mereka berpuas hati sehingga teruja untuk melakukan dive ketiga pada sebelah petang.

Selain aktiviti diving, tidak banyak aktiviti lain yang boleh dilakukan. Bagi yang suka berkayak, boleh meminjam peralatan dan berkayak berhampiran pantai.

Pulau Tenggol ini memang sesuai untuk berehat dan menenangkan fikiran. Saya lihat ada juga pelanggan warga asing dan nampak meriah juga apabila masing-masing berkumpul di ruang makan resort. Ada juga yang membawa laptop untuk membuat kerja. Tapi santai-santai sahaja.

Dive spots di Pulau Tenggol

Selepas rakan-rakan saya kembali dari dive spot, kami sambung pula dengan snorkeling berhampiran pantai. Kali ini kami pergi ke bahagian lain dan nampak lebih banyak batu karang yang cantik-cantik.

Kalau boleh, anak-anak ini tak mahu naik ke pantai. Tapi hari sudah lewat petang. Kami balik ke bilik membersihkan diri dan kemudian ke ruang makan untuk makan malam.

Istimewanya makan malam kali ini ialah steamboat dengan pilihan makanan laut, ayam dan bebola. Sayur dan mi pun ada. Kuahnya tomyam dan sup biasa. Sedap juga dan tidak pedas. Kami boleh tambah lada dan bawang goreng dalam minyak buat penambah selera.

Sememangnya kami berpuas hati dengan menu yang dihidangkan sepanjang berada di sini.

Hari keempat

Hari terakhir di Pulau Tenggol dan kami bersiap awal untuk kembali ke Dungun. Bot dijadualkan bergerak pada pukul 8.30 pagi. Terasa sekejap sahaja berada di sini.

Kami sempat merakam gambar kumpulan sebelum menaiki bot dan pulang ke jeti. Satu percutian yang menarik. Tanpa kesibukan dan lebih menikmati keindahan pantai dan alam sekeliling.

Bagi yang mahu ke Pulau Tenggol, boleh hubungi Tenggol Coral Beach Resort dan dapatkan harga pakej mengikut keperluan. Boleh lakukan aktiviti scuba diving untuk peminat sukan ini atau snorkeling seperti saya.

Please follow and like us:

2 replies on “4 Hari 3 Malam di Pulau Tenggol, Terengganu”

Pulau Tenggol tak sibuk. Memang sesuai untuk menulis. Nak snorkel pun tak jauh dari pantai. Nanti kita plan eh.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *