Nota Khutbah

Bersangka baik

“(Allah) menciptakan mati dan hidup, untuk menguji kamu, siapakah diantara kamu yang lebih baik amalannya dan ia Maha Kuasa lagi Maha Pengampun.” (Al-Mulk: 2)

Bagi orang Islam yang beriman, semua perkara adalah ujian daripada Allah sama ada susah ataupun senang. Bersangka baik dengan Allah bermaksud menerima ujian dan cabaran sebagai satu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah. Begitu juga kita bersangka baik dengan manusia supaya tidak menimbulkan lebih banyak kekecohan dan hasad dengki.

Ini adalah ciri mukmin sejati seperti yang disebutkan dalam Hadis Nabi Muhammad SAW:

“Amat menakjubkan sikap seorang mukmin yang sentiasa memandang baik terhadap segala sesuatu di sekelilingnya. Sikap ini sebenarnya tidak pernah wujud pada umat lain kecuali kepada golongan mukmin. Apabila seorang mukmin itu memperoleh kebaikan, dia terus bersyukur kepada Allah dan itu adalah baik baginya. Jika dia ditimpa keburukan, maka dia pun bersabar menghadapinya dan itu pun baik baginya.” (Riwayat Muslim)

Sikap sabar dan syukur saling seiringan dalam diri seorang mukmin. Semua yang berlaku adalah dengan izin Allah SWT.

“Wahai orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak dari kaum lelaki merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, mungkin puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah pula kaum wanita mencemuh dan merendah-rendahkan ke atas kaum wanita yang lain, mungkin puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah kamu mencela dirimu sendiri dan jangan kamu panggil-memanggil antara satu sama lain dengan gelaran yang buruk. Amatlah buruk sebutan nama fasik sesudah ia beriman dan sesiapa yang tidak bertaubat maka merekalah orang yang zalim.” (Al-Hujurat: 11)

Kita belajar daripada teladan Rasulullah SAW dan para sahabat:

1. Mempunyai matlamat yang jelas untuk mengabdikan diri kepada Allah dan berpegang teguh kepada prinsip syariah.
2. Memiliki semangat juang yang tinggi dan tidak mudah putus asa.
3. Tidak melupakan dunia tetapi tidak hanyut dengan keindahannya semata.
4. Berakhlak mulia dan istiqamah menghadapi ujian.

Jadilah umat yang kuat seperti mana yang disebutkan dalam ayat berikut:

“Kamu adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada yang mungkar, serta kamu pula beriman kepada Allah dan kalaulah ahli kitab itu beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, (tetapi) diantara mereka ada yang beriman dan kebanyakan mereka orang yang fasik.” (Ali-Imran: 3)

(Sumber: Koleksi Khutbah Jumaat Ogos 2014 MAIJ)

“Ya Allah, Ya Tuhanku Yang Maha Pengampun dan Maha Melindungi. Engkau ampunilah dosa Allahyarham Hj Ahmad@Abdul Rahman Bin Amzah yang pernah membacakan khutbah sepanjang usianya. Engkau berilah kelapangan kepadanya di alam barzakh. Engkau peliharalah keluarga yang ditinggalkan. Engkau berilah ganjaran dan perlindungan kepadanya sebagai mana luasnya ganjaran dan perlindungan untuk orang yang soleh. Amin.”

Please follow and like us:

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial