Blog

Budi

Berbudi pada tanah itu memang nampak hasilnya. Cuma perlu bersabar. Oleh sebab saya duduk di kampung, ada tanah sedikit di keliling rumah. Sejak kecil tinggal di sini. Tanah yang ada ini sehingga hari ini ada hasil buah-buahan yang dapat kita merasa.

Mak rajin menanam pokok buah-buahan. Ada durian,rambutan, mempelam, sukun, manggis dan nangka. Semasa hidupnya mak selalu cakap, nanti kalau dia dah tiada dapatlah juga anak cucu makan buah-buahan tempatan.

Durian bila tiba musimnya, berbuah juga. Rambutan ada. Tapi selalu juga diinjak-injak monyet habis gugur. Pokok mempelam buahnya banyak tapi isinya tak menjadi sangat. Gugur masih muda di atas atap rumah kereta.

Mak tanam pokok petai. Ada beberapa tahun pokok petai berbuah banyak sekali. Mak mengupah dua orang Indonesia memanjat pokok. Dapat seguni juga. Suatu hari, pokok petai itu nampak tak bermaya, daunnya gugur sikit demi sikit. Lama-kelamaan mati. Rupanya, ia dipanah petir. Akhirnya, upah orang untuk menggergaji pokok supaya tidak tumbang ke rumah nanti.

Itulah budi Mak pada tanah di rumah kami. Selalu juga burung-burung dan monyet dapat menikmati buah-buahan yang ranum itu.

Siapa yang suka menanam pokok di rumah?

#julyblogpostchallenge #31julyblogpost

Ikuti 31 pencetus idea . Lihat di sebelah kanan blog untuk membaca blog rakan-rakan yang menyertai cabaran menulis 31 hari.

Baca entri sebelum ini 
DoaNamaSuratHujanMimpiMelancongMatahariBukuVlogCoklatLautMalamHijauZaitunSederhanaNasiBungaSahabatHadiahCertotHeroKertasLariSelendangKaya, Mata

Please follow and like us:

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial