Categories
Buku

Memoir Iran Iraq Kurdistan, Siti Noridah A Rahman

Satu lagi buku travelog yang merakamkan perjalanan ke negara dan daerah yang jarang dijejaki pelancong. Penulis yang terkenal dengan pengembaraan luar biasa ini mencatatkan travelog ringkas ke Iran dan Iraq Kurdistan.

ET pernah ke Iran, dan kali kedua ini beliau merentas sempadan Iran untuk ke Erbil di Iraq Kurdistan. Melalui buku ini baru saya ketahui Iraq yang berpusat di Baghdad itu negara yang berbeza dengan Iraq Kurdistan.

Dua negara yang mempunyai sejarah peperangan dan mengorbankan banyak nyawa.Tahniah ET dan terima kasih menuliskan perjalanan ke dua negara ini untuk tatapan pembaca.

Please follow and like us:
Categories
Buku

Pulau Karang, R.M. Ballatyne

Buku ini ialah adaptasi novel klasik oleh R.M. Ballatyne yang berjudul The Coral Island. Serasanya sesuai untuk dibaca semasa saya ke Pulau Tenggol baru-baru ini.

Ia adalah naskah langka dalam simpanan sahabat saya. Jadi, apa kata saya cuba membacanya sepanjang percutian lalu. Buku ini menceritakan pengembaraan tiga orang anak muda, iaitu Ralph, Jack dan Peterkin.

Ralph bertemu Jack dan Peterkin dalam sebuah pelayaran. Mereka anak kapal yang berlayar merentasi lautan. Sehingga suatu ketika berlaku tragedi yang menyebabkan mereka terdampar di sebuah pulau.

Itulah Pulau Karang. Maka, bermula pengembaraan mereka di Pulau Karang. Mereka terpaksa mencari jalan untuk hidup di pulau yang sepertinya tiada manusia lain di situ.

Ballatyne menggambarkan sebuah pulau dengan keindahan pantai, pokok kelapa, terumbu karang dan gua. Agak terperinci juga dan sememangnya sesuai dengan mood saya yang berada di Pulau Tenggol.

Kemudian, berlaku peristiwa yang menyedihkan apabila Ralph terpisah dengan Jack dan Peterkin. Ralph dipaksa menjadi anak kapal dagang dengan kapten yang kejam.

Ralph menghadapi pelbagai cabaran dan hampir terkorban. Namun, dia berjaya melepaskan diri. Adakah Ralph dapat berjumpa dengan Jack dan Peterkin semula?

Novel adaptasi ini diterbitkan oleh Penerbit Fajar Bakti Sdn Bhd pada tahun 1997 dan diadaptasi oleh Kamariah Ahamed. Sebagai sebuah novel pengembaraan klasik, saya kagum dengan cara penulis menggambarkan suasana di atas kapal, serangan lanun, manusia liar dan kehidupan di sebuah pulau.

Selain daripada kisah pengembaraan, penulis menyelitkan banyak pengajaran hidup misalnya tentang menghadapi kematian, menguji kemampuan diri dan tentang perpisahan.

Saya catatkan dua petikan yang menarik:

‘Aku menyedari bahawa seseorang manusia tidak menyedari apa yang mampu dilakukan, sehingga dia diletakkan dalam keadaan terpaksa. Sekiranya dia dipaksa melakukan sesuatu tugas; dia mungkin berasa jemu dan kecewa sehingga menyedari tahap kemampuannya. Namun demikian aku tidak seharusnya membiarkan perasaan jemu dan kecewa itu menguasai diriku walaupun aku terpaksa melakukannya, Aku juga beranggapan bahawa apa yang aku lakukan itu adalah untuk sesuatu kebaikan. Aku hanya berserah dan meminta pertolongan dari Tuhan yang Maha Esa.’ (halaman 229)

‘Perpisahaan adalah sesuatu perkara yang sudah menjadi lumrah hidup manusia. Dunia ini adalah suatu tempat pertemuan dan perpisahan. Tangan-tangan yang dijabat mesra hari ini buat kali terakhir akan dipisahkan. Segala kemesraan hari ini akan bertemu buat kali terakhir setelah tangan itu dijabat dan ditinggalkan. Saat paling akhir pertemuan itu ialah apabila kedua-dua bibir mengucapkan ‘selamat tinggal’ dengan suara yang gementar dan terketar-ketar atau suara yang terputus-putus di antara sedu-sedan tangisan dan lelehan air mata.

Beberapa ramai manusia yang kita tinggalkan di dunia ini, dan tidak mungkin bertemu lagi. Sekiranya kita menyedari betapa singkatnya pertemuan di antara kita semua, kita akan cuba melalukan sesuatu yang paling baik bagi mereka, menghadiahkan senyuman manis bermadu bagi mereka dan menunjukkan rasa kasih sayang dan simpati yang abadi terhadap mereka dalam mengharungi hidup yang sangat singkat dan penuh liku dan suka duka di alam fana ini.’ (halaman 277)

Please follow and like us:
Categories
Buku

Rak Buku Ruang Tamu

Apa ada dengan rak buku? Satu status di Facebook menyebabkan perbincangan hangat tentang rak buku di ruang tamu. Netizen memberikan pelbagai reaksi kepada hantaran asal.

Ramai juga yang berkongsi rak buku di rumah masing-masing. Kenalan dan rakan FB menunjukkan sisi mereka yang berkaitan dengan buku dan rak buku. Menarik sekali.

Saya dan rakan, Zalila Isa memulakan projek untuk mengumpulkan kisah menarik tentang buku dan rak buku. Mahukah menulis bersama kami?

Baca lanjut di duapenulis.com . Terma dan syarat penyertaan boleh dilihat di sini. Tarikh tutup penyertaan ialah 30 Jun 2020.

Selamat menulis.

Please follow and like us:
Categories
Buku Umum

Menyantuni Masyarakat Melalui Pembacaan – Slogan Kuala Lumpur Ibu Kota Buku Dunia 2020

Sengaja saya memilih tajuk ini bagi catatan pada hari ke-37 Perintah Kawalan Pergerakan (PKP). Ini ialah slogan Kuala Lumpur Ibu Kota Buku Dunia 2020 yang dinobatkan secara rasmi pada 23 April 2020. Setelah kota Sharjah membawa nama Ibu Kota Buku Dunia pada tahun 2019, baton beralih tangan kepada Kuala Lumpur.

Acara penutup di Sharjah dilakukan secara dalam talian dan ditayangkan secara langsung melalui media sosial malam tadi, pukul 10 malam waktu Malaysia.

Sebagai salah seorang penggiat dalam industri buku sudah tentu saya menantikan kemuncak acara perasmian KLWBC 2020 (Kuala Lumpur World Book Capital) yang sepatutnya menjadi acara gilang-gemilang. Namun, ia digantikan dengan acara perasmian secara dalam talian seperti mana dilakukan oleh Sharjah dalam majlis penutup mereka.

Jam 2 petang nanti di Facebook KL Baca dan media sosial lain, kita akan menyaksikan pelancaran KLWBC.

Saya tertarik dengan slogan yang diberikan – Menyantuni Masyarakat Melalui Pembacaan (Caring Through Reading). Tahniah diucapkan kepada Sekretariat KLWBC atas pelancaran ini.

Maksud ‘menyantuni’ sememangnya sinonim dengan adat dan budaya masyarakat kita. Ironinya, kesantunan yang dikaitkan dengan adab sopan dan tata susila yang baik semakin hilang dalam diri manusia moden zaman kini.

Apatah lagi dalam musim PKP ini, ramai netizen yang meluangkan masa secara dalam talian sehingga ada sebahagiannya sudah hilang kesantunan. Sering mengeluarkan kata-kata berbentuk makian, celaan dan hinaan kepada orang lain. Keghairahan untuk tidak ketinggalan dalam isu semasa menyebabkan kita menulis tanpa berfikir terlebih dahulu.

Oleh itu, saya merasakan slogan KLBWC ini perlu disebarkan secara meluas melalui kempen dan pelbagai acara berkaitan buku. Melalui pembacaan buku yang bagus, ahli masyarakat sudah tentu mendapat manfaat dan mengangkat nilai diri dengan adab sopan dan budaya yang lebih baik.

Saya ingin cadangkan untuk anda mengikuti aktiviti ini:
1. Ibrah Kisah Hebat Bersama Kak Mimi setiap hari pukul 9.50 pagi di Facebook Mimi Salleh
2. Menghasilkan Zin Comel dan sertai Anugerah Zin Comel oleh Buku United. Zin comel ini akan dijadikan koleksi #BoxLibraryProject
3. Menyertai Sayembara Penulisan KLWBC yang ditutup pada 31 Julai 2020
4. Menonton video di Facebook Terang Community dengan pelbagai perkongsian penggiat seni dan buku
5. Mengikuti Facebook Dewan Bahasa dan Pustaka
6. Menghasilkan ulasan buku secara bertulis atau video dan kongsi di laman media sosial anda
7. Membuat sesi FB Live atau Ig Live bagi yang gemar berinteraksi tentang buku dan minat anda membaca

Selamat Menyambut Ramadan

Umat Islam juga akan menyambut Ramadan, bulan yang mulia dan kita akan berpuasa selama sebulan. Setelah hampir 6 minggu melalui PKP, kita serba sedikit boleh menerima hakikat yang kebiasaan kita yang dahulu akan berubah. Ia akan digantikan dengan kebiasaan yang baharu – the new normal.

Perjuangan berdepan dengan pandemik COVID-19 ini belum berakhir. Tiga etika yang berulang-kali diingatkan oleh Ketua Pengarah KKM, iaitu selalu menjaga kebersihan dengan mencuci tangan, amalkan penjarakan sosial dan duduk di rumah. Ini bermaksud kita perlu mengurangkan aktiviti di luar, elakkan berjumpa ramai orang dan sentiasa amalkan kebersihan.

Tiada bazar Ramadan seperti diumumkan MKN. Dan kita juga mungkin tak dapat menyambut Syawal dengan kunjung-mengunjungi sanak saudara.

Jadi, mari kita isi masa ini dengan membaca buku yang bagus.

Please follow and like us:
Categories
Buku

Aku Dijangkiti Kehidupan

Aku Dijangkiti Kehidupan: Cerita-cerita Pesakit dan Perawat PsikiatriAku Dijangkiti Kehidupan: Cerita-cerita Pesakit dan Perawat Psikiatri by Khairul Khairudin, Faris Nazrin, Dura Ain, Hiday, Dr Zul Azlin, Dr Mohd Hazreen, Dr Hidayah Jaris
My rating: 4 of 5 stars

Buku ini mengandungi empat kisah yang ditulis oleh pesakit. Mereka menghidap OCD, bipolar disorder dan major depression disorder. Pembaca dibawa untuk menyelami perasaan dan peristiwa yang dilalui oleh penulis apabila berdepan dengan cabaran dalam diri.

Pada awalnya, penulis tidak menyedari yang mereka menghadapi masalah. Antara persamaan yang saya dapati ialah pesakit menyimpan perasaan atau memendam rasa yang teruk sehingga satu tahap ia tidak boleh dikawal.

Bukan mudah bagi individu yang berperang dengan diri sendiri. Lukanya tidak nampak di luaran. Konflik dalaman yang tinggi sehingga orang lain sukar untuk memahami dan sering kali tidak nampak kelainan pada diri pesakit.

Walaupun sukar, penulis yang berasa perlu mendapatkan pertolongan apabila penulis menyedari keadaan sudah tidak terkawal lagi. Sekali lagi penulis berperang sama ada mahu mendapatkan bantuan atau tertekan sendirian sehingga terpaksa melukakan diri.

Keberanian penulis untuk tampil berkongsi kisah perjuangan mereka sebagai pemandiri kesihatan mental patut dicontohi. Tidak dinafikan wujud stigma dalam masyarakat. Namun, kisah mereka ini memberi pendedahan dan kefahaman kepada orang sekeliling bahawa penyakit mental serupa dengan penyakit fizikal yang perlu dirawat.

Hal yang sama penting juga ialah sokongan moral dan emosi orang yang dekat dengan pesakit. Apabila hadirnya sokongan yang kuat daripada ahli keluarga mahupun rakan, pesakit mempunyai dorongan untuk pulih dan menjalani rawatan seperti yang dinasihatkan doktor.

Beberapa bab yang ditulis oleh doktor psikiatri juga memberi gambaran tentang tugas mereka dan cabaran yang mereka lalui sebagai perawat. Maklumat tambahan yang diberikan tentang penyakit mental menjadi panduan ringkas kepada pembaca.

Jangan ambil mudah tentang kesihatan mental. Pada zaman yang mencabar ini, kita semua mesti memainkan peranan supaya orang di sekeliling kita mempunyai tahap kesihatan mental dan fizikal yang baik.

Satu usaha yang baik dalam menyampaikan suara pemandiri kesihatan mental. Tidak banyak buku bahasa Melayu yang ditulis tentang penyakit mental.

View all my reviews

Penerbit: KataPillar Books
Terbitan: 2020

Please follow and like us: