Categories
Travel Vlog

Tentang Bendang di Sungai Besar dan Terusan Ban Kenal di Sekinchan

Ikutkan resmi padi, semakin berisi semakin tunduk. Perumpaan Melayu yang mengingatkan kita supaya merendah diri, tidak berlagak pandai dan lebih menghormati orang lain apabila mempunyai ilmu dan kepakaran.

Daripada benih menjadi padi, padi dituai menjadi beras, beras ditanak menjadi nasi. Elok benar orang lama memerhatikan alam dan menjadi panduan untuk kita pula.

Bagaimana rupanya padi yang berisi itu?

Saya membesar di Johor Bahru. Pemandangan bendang dan musim padi sememangnya asing buat saya. Saya lebih mengenali ladang getah, pokok getah yang ditoreh mengeluarkan susunya dan bermain biji getah sewenangnya semasa zaman kanak-kanak.

Peluang singgah ke Sungai Besar atas jemputan kenalan saya digunakan sepenuhnya sementara saya berada di Selangor. Menurut Fatimah, bulan ini paling sesuai untuk melihat sawah padi yang menghijau. Pokok-pokok padi mula meninggi dan cantik sekali pemandangannya untuk ber’OOTD’ (peragaan hari ini).

Saya dan adik memandu ke Sungai Besar dari Cheras. Perjalanan selama 2 jam 30 minit tidak terasa sangat kerana cuaca pun baik. Tidak terlalu panas dan jalan juga tidak sesak. Dalam perjalanan ke Sungai Besar, kami singgah sebentar di Warung Ibu untuk membeli Nasi Ambeng.

Nasi Ambeng ini terkenal sebagai hidangan lengkap masakan orang Jawa. Nasi putih dengan ayam masak kicap, sambal goreng, mi goreng dan serunding. Soto juga turut dijual di sini. Kelihatan ada pelanggan yang makan di sini dan ramai juga yang membeli set nasi untuk dibawa pulang.

Meja disusun berjarak mematuhi SOP.
Set Nasi Ambeng bungkus – RM10 satu bekas.

Tiba sahaja di rumah keluarga Fatimah, kami dijamu dengan makan tengah hari yang enak sekali. Ketam masak cili, sup tulang dan sayur lemak membangkit selera. Segan juga rasanya, tapi kita makan dengan berselera meraikan tuan rumah yang menyediakan hidangan istimewa untuk kami.

Fatimah dan Munir yang baik hati membawa saya dan adik ke petak sawah di Parit 3 1/2 dan Parit 4. Mencari palong (laluan air) di bendang untuk bergambar. Beberapa orang kanak-kanak berkejaran ke tengah bendang. Seronok betul mereka keluar dan bermain-main.

Ketika ini, sawah padi di Sungai Besar sudah menghijau. Belum banyak padi yang berbuah, tapi ada di celah-celahnya padi angin yang menjulang. Padi ini mesti dicabut dan dibuang, supaya tidak mengganggu pokok padi yang lain.

Palong di Sungai Besar.

Kami bergerak ke Sekinchan pula. Tidak jauh dari Sungai Besar, tapi padinya sudah menguning. Rupanya musim padi ini seolah-olah ‘bergerak’ apabila kita berjalan dari Sungai Besar ke arah selatan.

Di Sekinchan, bendangnya sudah berwarna kuning keemasan dengan buah padi penuh berisi. Buah padi berat menunduk dan sedia untuk dituai. Mungkin satu atau dua hari lagi, mesin penuai padi akan menjalankan kerjanya.

Sawah di Sekinchan.

Usai bergambar, kami memulakan perjalanan pulang ke Cheras. Singgah sekejap di Warung Tebu Kampung Sg Dorani dan Pasar Jerami Ban Kenal. Kawasan ini menjadi viral dan tempat yang sesuai untuk bergambar.

Ban Kenal ialah terusan (canal) yang dibina semasa zaman British untuk tujuan pengairan sawah. Sehingga hari ini, terusan ini menjadi punca air utama bagi sawah padi di sekitar kawasan ini.

Pasar Jerami Ban Kenal ini menjadi tumpuan orang yang datang dari luar Sungai Besar dan Sekinchan. Gerai-gerai menjual pelbagai snek dan makanan. Suasana petang yang meriah. Dengan kelonggaran PKPB yang diberikan, orang ramai mula keluar dan mengambil angin di luar Kuala Lumpur.

Kebanyakan homestay di kawasan ini juga penuh pada hujung minggu lalu. Kelihatan juga kumpulan bikers yang singgah di kedai popular seperti restoran yang menyediakan mi udang dan kedai menjual hidangan istimewa mentarang.

‘Jeti’ kecil untuk bergambar di Pasar Jerami Ban Kenal

Terima kasih kepada Fatimah dan keluarga yang sudi melayan kami berjalan-jalan di sekitar kawasan Sungai Besar dan Sekinchan. Seharian rasanya tidak cukup untuk merakam dan menikmati keindahan bendang di kawasan ini.

Insya-Allah kami akan datang lagi dan bermalam. Dan semestinya mahu merakam matahari terbit di ufuk timur dan terbenam di kaki langit. Pasti indah sekali dengan pemandangan sawah padi yang menguning.

Facebook Live, 14 Disember 2020

Boleh ikuti saya di media sosial:
YouTube: Norsa’adah Ahmad
Facebook: Norsa’adah Ahmad
Facebook Page: Norsa’adah Ahmad
Laman web penerbit: Dua Penulis
Facebook Page: Dua Penulis

Please follow and like us:
Categories
Buku Travel Vlog

Bagaimana Saya Menulis Travelog

Buku pertama yang saya dan sahabat saya terbitkan ialah buku travelog Melbourne & Sydney dalam 10 Hari. Buku yang menjadi rakaman kenangan kami ke negara Australia buat kali pertama. Kami menjejakkan kami ke Melbourne pada bulan April 2015.

Sebelum memulakan perjalanan, kami sudah merancang untuk menulis buku travelog. Walaupun ia adalah percubaan pertama, kami melakukan perancangan menulis sebelum bermulanya percutian itu.

Travelog ialah penulisan tentang perjalanan. Selain itu, video atau filem yang menceritakan sebuah perjalanan juga disebut sebagai travelog.

Dalam video ini saya berkongsi tip menulis travelog sebelum, semasa dan selepas perjalanan anda. Sehingga kini saya telah menulis tiga judul travelog dan sedang menyiapkan buku Hanoi ke Kunming, sebuah catatan perjalanan secara solo.

Tonton video ini untuk perkongsian lebih lanjut tentang bagaimana saya menulis travelog.

FB Live 7 Disember 2020

Boleh ikuti saya di media sosial:
YouTube: Norsa’adah Ahmad
Facebook: Norsa’adah Ahmad
Facebook Page: Norsa’adah Ahmad
Laman web penerbit: Dua Penulis
Facebook Page: Dua Penulis

Please follow and like us:
Categories
Travel Vlog

Mengapa Saya Travel Secara Solo

Saya terpaksa travel solo. Perkara yang saya tak pernah fikirkan secara serius walaupun berkawan dengan ramai kenalan yang pernah travel secara solo. Tahun lalu, sebelum bermulanya pandemik COVID-19, saya berpeluang ke Vietnam dan China selama 18 hari.

Tempoh perjalanan yang panjang daripada kebiasaan saya. Selalunya saya bersama sekumpulan rakan pergi melancong selama 8 atau 10 hari seperti yang saya lakukan semasa ke Melbourne dan Sydney dan Tokyo dan Osaka.

Malahan semasa trip Campervan di New Zealand juga, saya pergi bersama beberapa orang rakan lain. Maka, pengalaman travel secara solo adalah cabaran besar bagi saya.

Keadaan ini berlaku apabila teman perjalanan saya tak dapat bersama pada saat akhir atas tuntutan kerja. Saya terpaksa merancang perjalanan sendirian dengan bantuan kenalan rapat. Pada ketika saya hampir mengalah dan mahu membatalkan perjalanan ke Sapa hingga Kunming, mereka ini yang memberi dorongan kuat untuk saya meneruskan kembara sendirian.

Syukur saya berjaya melakukan travel secara solo dan merentasi sempadan Vietnam dan China melalui jalan darat di Hekao.

Dalam video ini saya berkongsi beberapa perkara yang saya pelajari selepas melakukan perjalanan solo ini, antaranya:
1. Sentiasa bersedia dan mencari maklumat tentang tempat dan laluan sepanjang tempoh kembara.
2. Menyesuaikan diri dengan tuntutan masa dan jadual perjalanan
3. Berani menyapa orang asing supaya tidak sesat
4. Jangan berharap pada orang lain. Berani membuat keputusan.
5. Menjaga kesihatan diri.

Facebook Live pada 3 Disember 2020.

Boleh ikuti saya di media sosial:
YouTube: Norsa’adah Ahmad
Facebook: Norsa’adah Ahmad
Facebook Page: Norsa’adah Ahmad
Laman web penerbit: Dua Penulis
Facebook Page: Dua Penulis

Please follow and like us:
Categories
Travel

4 Hari 3 Malam di Pulau Tenggol, Terengganu

Percutian yang dinantikan selepas berbulan-bulan tidak keluar dari daerah Johor Bahru. Situasi akibat pandemik semakin membaik dan kerajaan pun dah benarkan kita merentas negeri. Merentas negara belum lagi boleh. Sekarang ini Malaysia masih dalam tempoh PKPP (Perintah Kawalan Pergerakan Pemulihan) sehingga 31 Ogos 2020.

Nampaknya ramai yang merasa lega dengan kelonggaran diberikan. Mengambil peluang merentas negeri untuk pulang ke kampung atau bercuti bersama keluarga dan rakan. Ya, bercuti. Itu yang saya lakukan minggu lalu.

Saya bersama teman-teman ke Pulau Tenggol di Terengganu. Kumpulan kami seramai 6 orang dewasa dan 4 orang kanak-kanak. Saya memang belum pernah ke Pulau Tenggol. Seingat saya lebih sepuluh tahun dahulu saya ke Pulau Perhentian yang popular itu.

Rakan memilih Pulau Tenggol untuk melakukan aktiviti scuba diving. Saya pula hanya bersantai-santai dan memilih untuk aktiviti ringan seperti snorkeling.

Kami bertolak ke Dungun, Terengganu pada hari Khamis (25 Jun 2020) dari Kuala Lumpur. Pemanduan yang lancar dan trafik tidak sesak. Kami tiba di FBS Inn Dungun selepas pukul 11 malam. Kami bermalam di sini supaya keesokannya tidak kelewatan untuk menaiki bot.

Dungun

Dah tiba di Dungun ini, sempat juga berjumpa dan sarapan di rumah seorang sahabat. Pagi-pagi sudah dihidang dengan nasi dagang dan nasi lemak ikan yang menjadi sarapan signature orang Terengganu. Kami juga makan kuih-muih seperti kuih kayu keramat. Kayu keramat ini seperti cakoi tapi rasanya manis.

Menaiki bot dari Jeti A’King, Jalan Raja Wali pada pukul 10.30 pagi. Semua penumpang ke Pulau Tenggol mesti menepati masa, jika tidak perlu membayar charter boat sebanyak RM800.

Perjalanan dengan bot laju ke Pulau Tenggol mengambil masa hampir sejam. Laut lepas yang membiru seolah meraikan kami yang merindukan ketenangan, bebas daripada ancaman pandemik.

Tiba di Pulau Tenggol

Tenggol Coral Beach Resort, salah satu operator di sini menempatkan kami di bilik dorm dengan katil dua tingkat dan bilik air sendiri. Bilik dorm ini di bahagian hujung sekali dan nampak baru. Bilik dorm boleh memuatkan 6 orang ini selesa dan bilik airnya bersih.

Selepas meletak barang-barang di bilik, para divers mendaftar untuk dive pertama mereka selepas makan tengah hari. Makan tengah hari dihidangkan secara buffet dan meja kumpulan kami sudah ditetapkan. Bagus juga susunan begini.

Sup labu air yang panas dan menyegarkan. Lauk-lauk yang disediakan juga menambat selera. First impression kami, berpuas hati dengan makanan yang disediakan. Yati memang seronok kerana ada ketam yang manis dan segar isinya.

Sementara para divers pergi ke dive spot pertama mereka, saya pula hanya berehat di bilik melelapkan mata. Mungkin akibat perjalanan yang jauh dari Johor Bahru-Kuala Lumpur-Dungun membuatkan saya letih.

Pada sebelah petang, saya menemankan anak-anak rakan untuk bermain pasir putih dan buaian di hadapan dorm kami. Nampaknya, anak-anak ini tak penat langsung. Berkali-kali masuk ke dalam laut dan ke tepian pantai semula.

Pulau Tenggol ini tidak terlalu besar. Oleh sebab hanya ada dua operator di sini, pelanggan pun tidak ramai. Jadi, agak privasi juga. Pantainya bersih dengan pasir yang putih dan halus. Airnya biru yang jernih. Daripada pantai, kita boleh snorkeling untuk melihat batu-batu karang dan ikan yang berwarna-warni. Cantik.

Hujan malam

Terasa angin bertiup kencang pada malam pertama kami di sini. Selepas makan malam lebih kurang pukul 8, kami cepat-cepat kembali ke bilik dorm. Oh ya, di sini kami tidak mendapat capaian internet kerana hanya Celcom sahaja yang mendapat akses. Itu pun signal lemah.

Bagus juga begitu. Sesekali tidak berhubung atau melihat media sosial yang menyesakkan. Terasa lebih tenang. Kami berehat sahaja di bilik dan tidur lebih awal.

Malam itu, saya tersedar beberapa kali dan hujan lebat di luar.

Hari kedua

Sarapan bubur nasi dan mihun goreng. Ringkas tapi cukup. Pagi ini Yati, Lean, Fizah dan Nat pergi ke dua dive spot. Elyani dan saya pula hanya menunggu di pantai. Saya membaca buku berjudul Pulau Karang oleh R.M Ballatyne, sebuah novel klasik terjemahan tentang pengembaraan Ralph, Jack dan Peterkin.

Memang sesuai membaca novel ini dalam suasana pulau yang tenang dan nyaman. Di sebelah petang, saya dan rakan-rakan dibawa menaiki bot ke Turtle Point. Ia tidak jauh. Turtle Point ini popular kerana jika bernasib baik boleh jumpa penyu di sini.

Tapi, pada hari itu kami tak berapa bernasib baik. Air agak berkocak dan tidak begitu jernih. Mungkin disebabkan hujan dan angin yang kuat. Sarah, Eva dan Isaac bukan main seronok snorkeling di sini. Ana yang berumur 4 tahun, masih takut-takut lagi tapi tetapkan bermain air dengan ibunya.

Selepas kembali ke pantai, kami membersihkan diri dan mengikuti kumpulan lain untuk hiking melihat matahari terbenam. Bukit di sebelah kiri pulau ini tidaklah tinggi. Tapi, boleh buat mengah juga bagi yang jarang hiking. Dalam 15 minit sahaja yang sampai di tempat melihat matahari terbenam.

Saya jangkakan tempatnya landai. Rupanya kami berada di bahagian cenuram. Bagi orang yang cepat gayat seperti saya, tidak berani untuk duduk di batuan cenuram. Dengan kumpulan hampir 20 orang itu, saya rasa tempat ini sempit.

Jadi, jika mahu ke atas ini pastikan berhati-hati dan peka dengan keadaan sekeliling. Langit agak berawan dan matahari terlindung di sebaliknya. Selepas bergambar di sini, kami turun semula. Boleh dikatakan hiking trail ini sangat mudah sebenarnya. Ada staf yang menemankan sehingga ke puncak. Elakkan pergi sendirian.

Hari ketiga

Para divers bersiap-siap selepas sarapan. Mereka melakukan dua dive pada pagi ini. Setakat ini, nampaknya mereka berpuas hati sehingga teruja untuk melakukan dive ketiga pada sebelah petang.

Selain aktiviti diving, tidak banyak aktiviti lain yang boleh dilakukan. Bagi yang suka berkayak, boleh meminjam peralatan dan berkayak berhampiran pantai.

Pulau Tenggol ini memang sesuai untuk berehat dan menenangkan fikiran. Saya lihat ada juga pelanggan warga asing dan nampak meriah juga apabila masing-masing berkumpul di ruang makan resort. Ada juga yang membawa laptop untuk membuat kerja. Tapi santai-santai sahaja.

Dive spots di Pulau Tenggol

Selepas rakan-rakan saya kembali dari dive spot, kami sambung pula dengan snorkeling berhampiran pantai. Kali ini kami pergi ke bahagian lain dan nampak lebih banyak batu karang yang cantik-cantik.

Kalau boleh, anak-anak ini tak mahu naik ke pantai. Tapi hari sudah lewat petang. Kami balik ke bilik membersihkan diri dan kemudian ke ruang makan untuk makan malam.

Istimewanya makan malam kali ini ialah steamboat dengan pilihan makanan laut, ayam dan bebola. Sayur dan mi pun ada. Kuahnya tomyam dan sup biasa. Sedap juga dan tidak pedas. Kami boleh tambah lada dan bawang goreng dalam minyak buat penambah selera.

Sememangnya kami berpuas hati dengan menu yang dihidangkan sepanjang berada di sini.

Hari keempat

Hari terakhir di Pulau Tenggol dan kami bersiap awal untuk kembali ke Dungun. Bot dijadualkan bergerak pada pukul 8.30 pagi. Terasa sekejap sahaja berada di sini.

Kami sempat merakam gambar kumpulan sebelum menaiki bot dan pulang ke jeti. Satu percutian yang menarik. Tanpa kesibukan dan lebih menikmati keindahan pantai dan alam sekeliling.

Bagi yang mahu ke Pulau Tenggol, boleh hubungi Tenggol Coral Beach Resort dan dapatkan harga pakej mengikut keperluan. Boleh lakukan aktiviti scuba diving untuk peminat sukan ini atau snorkeling seperti saya.

Please follow and like us:
Categories
Travel

Reroute

Kejadian ni berlaku minggu lepas. Ada saya beritahu. Kapal terbang yang saya naiki tak jadi mendarat di Johor Bahru.

Teringat nak catat di sini. Bukan apa, pagi tadi baca berita lanjut tentang nahas helikopter Kobe Bryant. Dikatakan antara puncanya ialah cuaca buruk dan jarak penglihatan (visibility) yang teruk.

Minggu lalu ketika kami berlepas dari Kota Kinabalu, cuaca baik. Malahan beberapa hari saya di KK, ya Allah panasnya boleh tahan. Tapi cantik sangat. Langit biru dan awan putih kepul-kepul sikit sahaja.

Saya pun tiba di airport awal. Sempat sarapan dan terus ke boarding area. Adalah 2 jam juga di Gate 7. Kemudian, penerbangan berlepas mengikut jadual, pukul 11 lebih.

Saya dapat duduk di tepi tingkap, bahagian tengah kapal terbang. Belakang saya ada penumpang dengan kanak-kanak dan bayi.

Sebenarnya saya cuba tidur. Sekejap-sekejap terlelap, kejap tersedar akibat bayi menangis tak henti-henti. Dalam hati, cepatlah sampai JB.

Lebih kurang 2 jam macam tu, krew buat pengumuman memaklumkan yang kita hampir tiba di JB. Lega rasanya.

Tingkap sisi saya buka sepenuhnya. Nampak awan berkepul-kepul. Tapi kapal terbang steady sahaja. Tak lama lepas itu, ada pengumuman lagi.

Masa itu, kami diberitahu cuaca tak baik. Tunggu maklumat lanjut keadaan di destinasi (JB). Bayi di bahagian belakang saya masih lagi menangis. Kesian dia.

Mungkin dia restless, penumpang dewasa yang lain pun nampaknya tak sabar nak tiba di airport.

“Kita akan mendarat sebentar lagi di Lapangan Terbang Kuala Lumpur…”

Eh, kenapa pula KL. Agaknya salah cakap ni kot… punyalah daku bersangka baik. Pilot bergurau ke?

Yelah, tak pernah seumur hidup naik kapal terbang nak pergi satu tempat, lepas tu mendarat di tempat lain.

Masa itu sudah dekat 3 jam dalam penerbangan. Memang betul kami mendarat di KLIA2. Dengan selamat.

Selepas itu saya dengar krew (saya tidak pasti pilot atau co-pilot) beritahu jarak penglihatan kurang 8 km di JB. Sebab itu flight reroute ke KLIA2 untuk isi minyak dan kemudian terbang semula ke JB.

Setiap penerbangan mesti mematuhi regular visual flight rules (VFR) seperti yang saya baca dalam berita tentang Kobe.

Sebenarnya situasi saya ini mungkin hal yang biasa berlaku. Keputusan reroute perlu dibuat demi keselamatan nyawa penumpang. Ini baru reroute dan saya tak rasa sangat pun gegaran. Adalah sikit-sikit saja. Tak seperti Normi yang pernah hadapi situasi lebih genting ketika ke Brunei beberapa tahun lalu.

Bayangkan kalau kapal terbang yang saya naiki itu cuba mendarat juga, bahaya.

Itulah nak cerita. Dalam pada dah selamat mendarat sebentar di KLIA2, ada juga lah yang buat perangai kiasu dia. Lapar sangat, sampai nak minta makanan free.

Adoi, makcik. Beli jelah daripada krew. Adik yang duduk depan saya, rileks je tanya pada krew makanan yang ada. Dibelinya satu kotak sandwich.

Sibuk nak keluar kapal terbang. Tak dinafikan penat duduk dekat 5 jam. But hey… you selamat lagi kot. Boleh membebel tak ingat orang lain.

Saya dapat hantar mesej pada adik dan kakak yang menunggu di JB. Rupanya hujan lebat dan cuaca memang buruk tengah hari itu.

Itu jelah nak cerita. Kadang-kadang destinasi kita lain, tapi kita terpaksa singgah di tempat lain. Demi keselamatan. Bawalah bertenang. Cuba fikir siapa lebih rugi?

Mungkin kita rugi masa, tapi sebenarnya nyawa kita lebih penting diselamatkan. Cubalah bersabar. Dan jangan pentingkan diri macam awak seorang sahaja yang lapar.

Selepas saya kongsikan di FB, ada beberapa rakan yang menceritakan pengalaman mereka. Malahan situasi mereka lebih mencabar hingga menyebabkan muntah dan sakit kepala.

Jika berlaku lagi keadaan seperti ini, apa yang boleh kita lakukan sebagai penumpang (berdasarkan kejadian yang saya lalui):
1. Cuba bertenang.
2. Dengar pengumuman penting dan arahan daripada krew.
3. Jika perlu gunakan toilet, ikut giliran.
4. Elakkan menurunkan bagasi di ruang kabin jika tiada keperluan.
5. Dapatkan pertolongan krew jika ada masalah.
6. Jangan keruhkan keadaan dengan buat aduan yang tak munasabah.
7. Pastikan kanak-kanak dan bayi ditenangkan.
8. Bertolak ansur dengan penumpang lain.
9. Ikut arahan yang diberikan.
10. Jangan ambil kesempatan untuk memarahi krew atau bertindak melulu.

Adakah anda pernah mengalami peristiwa serupa?

Please follow and like us: