• Umum

    Lupa, Kebaikan Yang Kita Tak Sedari

    Sehingga hari ini saya tak dapat mengingati kuih yang arwah bapa saya inginkan semasa ke Bazar Ramadan buat kali akhirnya. Hari itu, bapa bersiap-siap dan mahu ke kedai katanya. Jam sudah pukul 6 petang. Dia pada mulanya mahu memandu sendiri. Tapi, kami tak benarkan. Jadi, saya yang menemankan. Kami pergi ke kedai taukey di Taman Bunga Ros. Kedai itu tempat kami membeli barang sekolah sewaktu saya masih di sekolah rendah. Itu bermaksud sudah lebih 30 tahun lamanya kami menjadi pelanggan mereka. Tauke itu masih mengingati bapa saya, berbasa basi bertanya khabar. Bapa membelek sampul duit raya yang ada dijual di kedai itu. Tak banyak pilihan. Dia membeli beberapa paket. Memang…

  • Travel,  Umum

    Kopi, Teh dan Cara Saya Belajar Menikmatinya

    Peminat kopi mengatakan, kopi enak dinikmati tanpa gula. Tapi, saya tidak pandai. Hanya baru-baru ini saya cuba minum kopi + susu segar + sedikit gula. Pahit rasanya jika minum kopi begitu sahaja. Kata orang, dengan cara ini barulah dapat merasai rasa kopi yang sebenar. Jujur, saya bukan peminat kopi yang tegar. Tapi saya masih boleh menikmatinya. Bukan menjadi kemestian untuk minum kopi setiap hari. Semasa singgah di rumah Normi, dia menghidangkan kopi yang dibru menggunakan serbuk kopi berjenama. Sedap juga, tapi pahit. Pernah saya membaca tentang kopi dan sejarahnya, ditulis oleh Johan Radzi. Satu pengetahuan yang menarik. Asal perkataan kopi itu mungkin terkait dengan perkataan Arab iaitu Qahwah. Semasa ke…

  • Umum

    Menciptakan Kesempatan

    Saya menghubungi seorang sahabat. Kali akhir kami bertemu semasa Ramadan yang lalu. Syawal masih diraikan. Saya mencari kesempatan supaya kami dapat berjumpa. Dia yang melawat sahabatnya di Kluang. Saya kira tentu boleh, apatah lagi dipelawa sama menziarah ke rumah kenalannya itu. Maka, kesempatan dicipta. Johor Bahru dan Kluang tidaklah jauh. Saya boleh memandu. Sejam lebih sahaja perjalanannya. Sementelah, saya menerima pesanan ringkas di aplikasi Whatapps. Pengedar meminta saya menghantar buku dengan kadar segera. Walaupun rasa ‘malas’ menyinggah, tapi lenyap terus kerana sahabat saya tadi akan menemankan separuh perjalanan ke Kuala Lumpur. Kesempatan yang saya syukuri. Kami berbual-bual dalam kereta, tak sedar yang saya sudah memandu melebihi 100 km. Seorang lagi…

  • Umum

    Why people come into your life?

    Orang yang hadir dalam hidup kita boleh jadi kenalan. Daripada seorang kenalan boleh jadi sahabat. Daripada seorang kenalan boleh jadi sekadar kenalan. Malahan ada yang patut dijauhi. Seorang sahabat mengatakan, jika kita menemukan orang yang sering merendahkan kita dan sentiasa merasa dirinya bagus, maka orang sebegini hanya layak sebagai kenalan. Sikapnya dijadikan sempadan. Suatu hari nanti, kita jangan pula mengambil sikap yang sama. Ada orang yang kita temukan, menjadi kawan atas sebab kawan yang lain. Kemudian, menjadi sahabat yang boleh kita percayakan. Ada orang yang kita dapat rasakan keikhlasan bersahabat. Tapi ini kita tak akan dapat tahu dalam masa yang singkat. Persahabatan mengambil masa. Ada orang yang pertama kali kita…

  • Buku,  Umum

    Komunikasi Warna

    Saya pertama kali mendengar tentang komunikasi warna semasa menghadiri sesi perkongsian buku di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur pada bulan April 2019. Saudara Johan Irwan Kamarozaman menulis buku Komunikasi Warna yang diterbitkan pada Januari 2019. Athur F. Carmazzi mengasaskan teori Colored Brain. Salah satu cara mengenali personaliti seseorang berdasarkan warna otak. Warna ini dikategorikan kepada empat iaitu Green Brain, Red Brain, Purple Brain dan Blue Brain. Saya ambil nota di bawah daripada buku Komunikasi Warna. Mari kita lihat bagaimana setiap individu berikut berkomunikasi: Green Brain Bertanyakan soalan yang menjurus kepada soalan berikutnya seperti Kenapa? Bagaimana? Bercakap bahasa yang mudah dan kadang kala lari-lari topiknya. Kadar percakapan tidak menentu. Kadang kala…

Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial