Nota Khutbah

Hari Mahsyar

“Apabila matahari dilingkari cahayanya (dan hilang lenyap), apabila bintang-bintang gugur berselerak dan apabila gunung-ganang diterbangkan ke angkasa (setelah dihancurkan menjadi debu).” (Surat At-Takwir: 1-3)

Kejadian di padang mahsyar atau hari akhirat antara perkara ghaib yang di luar imaginasi manusia. Namun Allah telah memberikan gambaran tentang dahsyatnya hari tersebut. Semua manusia sama ada yang masih hidup pada masa itu atau yang telah meninggal dunia tidak akan terlepas daripada hari kebangkitan.

Antaranya ialah:
1. Seorang kelihatan terpinga-pinga dan kebingunan.
2. Kelihatan seperti orang mabuk.
3. Ibu yang mengandung akan keguguran.
4. Anak-anak yang menyusu akan tercampak.

Suasana menjadi hiruk pikuk dan kuca-kacir. Masing-masing sibuk dengan hal sendiri. Ada yang berjalan seperti biasa. Ada yang berjalan terbalik dan ada pula yang merangkak. Cuaca amat panas kerana matahari berada sejengkal daripada atas kepala.

Dalam satu hadis disebutkan:

“Saiditina Aisyah r.a bertanya: Lelaki dan perempuan berkumpul sama Ya Rasulullah? Jawab Rasulullah SAW: Ya. Saiditina Aishah berkata: Alangkah malunya. Rasulullah menepuk bahu Aishah dengan berkata: Kesibukan manusia pada saat itu tidak memungkinkan akan melihat itu, kebanyakan pandangan mereka pada saat itu mengarah ke langit, berdiri selama empat puluh tahun tidak makan dan tidak minum, ada yang berpeluh sampai ke tumit, betis, perut dan ke mulut kerana lamanya berdiri. Kemudian berdiri pada malaikat mengelilingi ‘Arasy lalu Allah menyuruh menyeru nama polan bin polan.

Maka semua yang hadir melihat orang yang dipanggil untuk mengadap Allah, lalu dipanggil orang-orang yang pernah dianiyai dan dizaliminya untuk diberikan kebaikannya kepada orang tersebut kerana pada saat tersebut tidak ada pembayaran dengan emas atau perak.

Semua orang yang pernah dianiyai dan dizalimi menagih kebaikan darinya sehingga habis kebaikannya, lalu diambil dosa-dosa orang yang dianiyai dan dizalimi tersebut untuk dipikulnya.

Kemudian setelah selesai semuanya maka diperintahkan oleh Allah kembalilah ke tempatmu ke neraka Hawiyah, kerana pada hari ini tidak ada penganiyaian. Sesungguhnya Allah amat segera perhitungannya dan pembalasannya.”

Hadis ini mengingatkan umat manusia agar sentiasa berhati-hati dalam segala tindak tanduk. Perbuatan baik mahupun jahat pastinya akan dihitung di hari Akhirat. Dalam Al-Quran disebutkan:

“Adapun orang yang berat timbangan amal baiknya, maka ia berada dalam kehidupan yang senang lenang, sebaliknya orang yang ringan timbangan amal baiknya, maka tempat kembalinya ialah Hawiyah dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa itu dia Hawiyah? (Hawiyah itu ialah) api yang panas membakar.” (Al-Qari’ah: 6-11)

(Sumber: Koleksi Khutbah Jumaat Okt 2015 MAIJ)

“Ya Allah, Ya Tuhanku Yang Maha Pengampun dan Maha Melindungi. Engkau ampunilah dosa Allahyarham Hj Ahmad@Abdul Rahman Bin Amzah yang pernah membacakan khutbah sepanjang usianya. Engkau berilah kelapangan kepadanya di alam barzakh. Engkau peliharalah keluarga yang ditinggalkan. Engkau berilah ganjaran dan perlindungan kepadanya sebagai mana luasnya ganjaran dan perlindungan untuk orang yang soleh. Amin.”

Please follow and like us:

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial