Nota Khutbah

Ingat kepada Allah SWT di kala susah dan senang

“Dan Allah membuat satu perbandingan sebuah negeri yang penduduknya hidup aman dan damai lagi tenteram, sumber rezekinya datang dengan mewah dari segenap tempat, kemudian penduduknya kufur terhadap nikmat-nikmat Allah itu, lalu Allah menimpakan kelaparan dan ketakutan ke atas mereka yang meliputi keseluruhannya disebabkan kekufuran yang telah mereka lakukan.” (An-Nahl: 112)

Ayat diatas menceritakan tentang Mekah yang penduduknya pada ketika itu hidup aman dan damai. Kemudian, apabila datang seruan Islam melalui Rasulullah SAW, mereka menolaknya. Kekufuran menyebabkan keamanan dan kedaimaian di negeri Mekah tidak kekal lama.

Manusia akan segera ingat dan kembali kepada Allah SWT apabila ditimpa musibah. Namun seringkali lalai apabila beroleh kesenangan dan kemewahan hidup.

“Dan apabila seseorang manusia ditimpa kesusahan, maka dia akan berdoa kepada kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah kami menghilangkan atau memalingkan kesusahan itu daripadanya serta memberikan kepadanya kesenangan, dia terus kembali dengan sikap lamanya, seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada kami memohon agar dihapuskan yang menimpanya, demikianlah orang yang melampaui batas itu sentiasa memandang baik terhadap keburukan yang mereka lakukan.” (Yunus: 12)

Hidup di dalam negara yang merdeka suatu rahmat yang sememangnya wajar kita syukuri. Kita bebas daripada peperangan yang mengorbankan nyawa, bebas mencari rezeki dan bebas untuk mendapat pendidikan sama ada untuk anak-anak atau kita sendiri.

Dalam kesenangan dan keamanan ini, teruskan berdoa kepada Allah SWT agar melindungi kita dan orang-orang yang kita sayangi serta masyarakat di Malaysia, begitu juga dengan umat Islam di seluruh dunia. Mohon kepada Maha Pencipta agar memberi pengampunan dan melimpahkan rahmatnya ke seluruh umat manusia.

“Kemudian apabila mereka melupakan apa yang telah diperingkatkan dengannya, kami bukakan kepada mereka pintu segala kemewahan dan kesenangan, sehingga apabila mereka bergembira dan bersukaria dengan segala nikmat yang diberikan kepada mereka, kami timpakan mereka secara mengejut dengan bala’ bencana. Maka mereka pun berputus asa dari mendapat sebarang pertolongan.” (Al-An’am: 44)

(Sumber: Koleksi Khutbah Jumaat Ogos 2014 MAIJ)

“Ya Allah, Ya Tuhanku Yang Maha Pengampun dan Maha Melindungi. Engkau ampunilah dosa Allahyarham Hj Ahmad@Abdul Rahman Bin Amzah yang pernah membacakan khutbah sepanjang usianya. Engkau berilah kelapangan kepadanya di alam barzakh. Engkau peliharalah keluarga yang ditinggalkan. Engkau berilah ganjaran dan perlindungan kepadanya sebagai mana luasnya ganjaran dan perlindungan untuk orang yang soleh. Amin.”

Please follow and like us:

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial