Categories
Blog

Si Pari-pari

Seperti hari-hari yang lalu, si pari-pari terbang riang apabila teja mula menghilang di kaki awan. Matahari terbenam menandakan tugas si pari-pari bermula. Dia sukakan rutin menjengah manusia-manusia kegemarannya. Melihat wajah mereka tersenyum, menandakan hari yang bahagia.

Jika ada yang muram, si pari-pari akan melalui malam yang panjang. Tapi itu bukanlah hal yang menyusahkan. Cuma dia perlu pergi tepat jam 12 malam. Maka sebolehnya, si pari-pari akan menjadi pendengar yang setia.

Pada malam itu, si pari-pari terbang lagi dan tujuannya ialah menjenguk Jane yang kesunyian. Jane sakit. Dia tidak bersemangat lagi untuk keluar rumah dan berjumpa sahabat karibnya. Dia tidak mahu melakukan apa-apa melainkan tidur. Tapi, apabila si pari-pari datang Jane akan bercakap seperti biasa.

Walaupun si pari-pari hanya mendengar, dia harus lakukan sesuatu untuk membantu Jane. Dia tidak mahu kehilangan Jane. Matlamat si pari-pari ialah melihat Jane kembali sihat, ceria dan keluar bergembira.

Hujan yang lebat menyukarkan si pari-pari untuk sampai ke jendela rumah Jane. Si pari-pari tidak boleh berputus asa. Malam ini adalah malam penentuan. Si pari-pari terpaksa meninggalkan nota untuk ibu Jane tentang keadaannya yang semakin teruk. Dia berharap Jane tidak mengamuk.

Akhirnya si pari-pari tiba juga dan kelelahan. Jane sudah tiada lagi di katilnya seperti selalu. Adakah Jane marah? Si pari-pari menyelinap masuk dan kamar itu hanya diterangi kerlipan daripadanya sayapnya.

Si pari-pari terkesima apabila terpandang sekeping nota yang ditampal pada dinding bilik Jane.

‘Jangan datang lagi. Aku dah tak percayakan kau.’

Si pari-pari tertunduk. Nota pendek itu seperti satu bebanan di hatinya. Oh, begini rasanya pedih tersingkir. Si pari-pari tak mungkin dapat bertemu Jane lagi. Cuma dia masih berharap kemarahan Jane akan berlalu. Ketika itu, si pari-pari akan melihat Jane dari kejauhan.

#blogchallenge2020

Categories
Buku

Memoir Iran Iraq Kurdistan, Siti Noridah A Rahman

Satu lagi buku travelog yang merakamkan perjalanan ke negara dan daerah yang jarang dijejaki pelancong. Penulis yang terkenal dengan pengembaraan luar biasa ini mencatatkan travelog ringkas ke Iran dan Iraq Kurdistan.

ET pernah ke Iran, dan kali kedua ini beliau merentas sempadan Iran untuk ke Erbil di Iraq Kurdistan. Melalui buku ini baru saya ketahui Iraq yang berpusat di Baghdad itu negara yang berbeza dengan Iraq Kurdistan.

Dua negara yang mempunyai sejarah peperangan dan mengorbankan banyak nyawa.Tahniah ET dan terima kasih menuliskan perjalanan ke dua negara ini untuk tatapan pembaca.

Categories
Buku

Pulau Karang, R.M. Ballatyne

Buku ini ialah adaptasi novel klasik oleh R.M. Ballatyne yang berjudul The Coral Island. Serasanya sesuai untuk dibaca semasa saya ke Pulau Tenggol baru-baru ini.

Ia adalah naskah langka dalam simpanan sahabat saya. Jadi, apa kata saya cuba membacanya sepanjang percutian lalu. Buku ini menceritakan pengembaraan tiga orang anak muda, iaitu Ralph, Jack dan Peterkin.

Ralph bertemu Jack dan Peterkin dalam sebuah pelayaran. Mereka anak kapal yang berlayar merentasi lautan. Sehingga suatu ketika berlaku tragedi yang menyebabkan mereka terdampar di sebuah pulau.

Itulah Pulau Karang. Maka, bermula pengembaraan mereka di Pulau Karang. Mereka terpaksa mencari jalan untuk hidup di pulau yang sepertinya tiada manusia lain di situ.

Ballatyne menggambarkan sebuah pulau dengan keindahan pantai, pokok kelapa, terumbu karang dan gua. Agak terperinci juga dan sememangnya sesuai dengan mood saya yang berada di Pulau Tenggol.

Kemudian, berlaku peristiwa yang menyedihkan apabila Ralph terpisah dengan Jack dan Peterkin. Ralph dipaksa menjadi anak kapal dagang dengan kapten yang kejam.

Ralph menghadapi pelbagai cabaran dan hampir terkorban. Namun, dia berjaya melepaskan diri. Adakah Ralph dapat berjumpa dengan Jack dan Peterkin semula?

Novel adaptasi ini diterbitkan oleh Penerbit Fajar Bakti Sdn Bhd pada tahun 1997 dan diadaptasi oleh Kamariah Ahamed. Sebagai sebuah novel pengembaraan klasik, saya kagum dengan cara penulis menggambarkan suasana di atas kapal, serangan lanun, manusia liar dan kehidupan di sebuah pulau.

Selain daripada kisah pengembaraan, penulis menyelitkan banyak pengajaran hidup misalnya tentang menghadapi kematian, menguji kemampuan diri dan tentang perpisahan.

Saya catatkan dua petikan yang menarik:

‘Aku menyedari bahawa seseorang manusia tidak menyedari apa yang mampu dilakukan, sehingga dia diletakkan dalam keadaan terpaksa. Sekiranya dia dipaksa melakukan sesuatu tugas; dia mungkin berasa jemu dan kecewa sehingga menyedari tahap kemampuannya. Namun demikian aku tidak seharusnya membiarkan perasaan jemu dan kecewa itu menguasai diriku walaupun aku terpaksa melakukannya, Aku juga beranggapan bahawa apa yang aku lakukan itu adalah untuk sesuatu kebaikan. Aku hanya berserah dan meminta pertolongan dari Tuhan yang Maha Esa.’ (halaman 229)

‘Perpisahaan adalah sesuatu perkara yang sudah menjadi lumrah hidup manusia. Dunia ini adalah suatu tempat pertemuan dan perpisahan. Tangan-tangan yang dijabat mesra hari ini buat kali terakhir akan dipisahkan. Segala kemesraan hari ini akan bertemu buat kali terakhir setelah tangan itu dijabat dan ditinggalkan. Saat paling akhir pertemuan itu ialah apabila kedua-dua bibir mengucapkan ‘selamat tinggal’ dengan suara yang gementar dan terketar-ketar atau suara yang terputus-putus di antara sedu-sedan tangisan dan lelehan air mata.

Beberapa ramai manusia yang kita tinggalkan di dunia ini, dan tidak mungkin bertemu lagi. Sekiranya kita menyedari betapa singkatnya pertemuan di antara kita semua, kita akan cuba melalukan sesuatu yang paling baik bagi mereka, menghadiahkan senyuman manis bermadu bagi mereka dan menunjukkan rasa kasih sayang dan simpati yang abadi terhadap mereka dalam mengharungi hidup yang sangat singkat dan penuh liku dan suka duka di alam fana ini.’ (halaman 277)

Categories
Blog Penulisan

Pencetus Idea Julai 2020

Selamat datang Julai. Sudah masuk hari ke-7. Nampaknya saya terlewat menyediakan writing prompts atau pencetus idea. Boleh dikatakan bulan ini ialah ulangtahun #blogchallenge yang saya mulakan dengan 31 pencetus idea buat rakan blogger yang berminat menyertai.

Saya terjumpa senarai pencetus idea yang menarik disediakan oleh ‘M’ dalam blog ini. Saya tukarkan ke bahasa Melayu.

31 Pencetus Idea Julai 2020

  1. Halaman hati yang bersuara
  2. Metropolitan di awangan
  3. Magika rembulan yang berbalam
  4. Kembang sempurna
  5. Pedih tersingkir
  6. Naga di tab mandian
  7. Gerobok mewah
  8. Jika kita mampu…
  9. Cahaya fajar
  10. Sisa-sisa kesesalan
  11. Sang pembunuh tivi plasma
  12. Si larva yang memaksaku
  13. Panggil tukang paip; aku buntu
  14. Jangan katakan ia takdir
  15. Maaf, aku perlukan secangkir kopi
  16. Secarik daging
  17. Duka di dalam jiwa
  18. Biar tidak ketahuan, mengelak kelukaan
  19. Kebaikan tak membawa pelangi
  20. Hanya ini yang aku mampu
  21. Suatu hari nanti, aku kan tiba jua
  22. Kemesraan yang nyata
  23. Terserlah bijaksana
  24. Roti dan mentega yang enak sekali
  25. Sarat dengan dusta
  26. Obsesi cinta
  27. Lantera kebenaran
  28. Seperti selalu
  29. Ayam dan coklat
  30. Lagu abjad
  31. Sentuhan waktu

Senarai dalam bahasa Inggeris:

1. The page where the heart speaks words
2. City in the sky
3. Misty moon magic
4. Perfectly puffy
5. The sting of rejection
6. There’s a dragon in the bathtub
7. The cupboard of abundance
8. If only we could
9. Lit by the dawn
10. Regretful happenings
11. Killer of plasma TVs
12. An inchworm made me do it
13. Call the plumber; I’m stuck
14. Don’t tell me it’s fate
15. Sorry, but I needed my coffee
16. A piece of the pull
17. Sorrows of the soul
18. What she doesn’t know won’t hurt her
19. Niceties don’t bring rainbows
20. Two hands are all I’ve got
21. Someday I’ll get there
22. The kiss that said it all
23. Mind in the making
24. Bread and butter never tasted so good
25. A bottle of bamboozled
26. He was hungry for her
27. The Chardonnay of truth
28. The way things used to be
29. Chickens and chocolate
30. Sounds of the alphabet
31. Triggered by time

Rakan-rakan boleh menulis dalam bahasa Melayu atau bahasa Inggeris. Entri juga bebas, boleh dibuat secara kreatif seperti puisi atau sajak, cerpen, certot dan sebagainya. Atau luahan rasa mengikut tafsiran anda.

Be free to write and express.

Jom menulis.

Categories
Travel

4 Hari 3 Malam di Pulau Tenggol, Terengganu

Percutian yang dinantikan selepas berbulan-bulan tidak keluar dari daerah Johor Bahru. Situasi akibat pandemik semakin membaik dan kerajaan pun dah benarkan kita merentas negeri. Merentas negara belum lagi boleh. Sekarang ini Malaysia masih dalam tempoh PKPP (Perintah Kawalan Pergerakan Pemulihan) sehingga 31 Ogos 2020.

Nampaknya ramai yang merasa lega dengan kelonggaran diberikan. Mengambil peluang merentas negeri untuk pulang ke kampung atau bercuti bersama keluarga dan rakan. Ya, bercuti. Itu yang saya lakukan minggu lalu.

Saya bersama teman-teman ke Pulau Tenggol di Terengganu. Kumpulan kami seramai 6 orang dewasa dan 4 orang kanak-kanak. Saya memang belum pernah ke Pulau Tenggol. Seingat saya lebih sepuluh tahun dahulu saya ke Pulau Perhentian yang popular itu.

Rakan memilih Pulau Tenggol untuk melakukan aktiviti scuba diving. Saya pula hanya bersantai-santai dan memilih untuk aktiviti ringan seperti snorkeling.

Kami bertolak ke Dungun, Terengganu pada hari Khamis (25 Jun 2020) dari Kuala Lumpur. Pemanduan yang lancar dan trafik tidak sesak. Kami tiba di FBS Inn Dungun selepas pukul 11 malam. Kami bermalam di sini supaya keesokannya tidak kelewatan untuk menaiki bot.

Dungun

Dah tiba di Dungun ini, sempat juga berjumpa dan sarapan di rumah seorang sahabat. Pagi-pagi sudah dihidang dengan nasi dagang dan nasi lemak ikan yang menjadi sarapan signature orang Terengganu. Kami juga makan kuih-muih seperti kuih kayu keramat. Kayu keramat ini seperti cakoi tapi rasanya manis.

Menaiki bot dari Jeti A’King, Jalan Raja Wali pada pukul 10.30 pagi. Semua penumpang ke Pulau Tenggol mesti menepati masa, jika tidak perlu membayar charter boat sebanyak RM800.

Perjalanan dengan bot laju ke Pulau Tenggol mengambil masa hampir sejam. Laut lepas yang membiru seolah meraikan kami yang merindukan ketenangan, bebas daripada ancaman pandemik.

Tiba di Pulau Tenggol

Tenggol Coral Beach Resort, salah satu operator di sini menempatkan kami di bilik dorm dengan katil dua tingkat dan bilik air sendiri. Bilik dorm ini di bahagian hujung sekali dan nampak baru. Bilik dorm boleh memuatkan 6 orang ini selesa dan bilik airnya bersih.

Selepas meletak barang-barang di bilik, para divers mendaftar untuk dive pertama mereka selepas makan tengah hari. Makan tengah hari dihidangkan secara buffet dan meja kumpulan kami sudah ditetapkan. Bagus juga susunan begini.

Sup labu air yang panas dan menyegarkan. Lauk-lauk yang disediakan juga menambat selera. First impression kami, berpuas hati dengan makanan yang disediakan. Yati memang seronok kerana ada ketam yang manis dan segar isinya.

Sementara para divers pergi ke dive spot pertama mereka, saya pula hanya berehat di bilik melelapkan mata. Mungkin akibat perjalanan yang jauh dari Johor Bahru-Kuala Lumpur-Dungun membuatkan saya letih.

Pada sebelah petang, saya menemankan anak-anak rakan untuk bermain pasir putih dan buaian di hadapan dorm kami. Nampaknya, anak-anak ini tak penat langsung. Berkali-kali masuk ke dalam laut dan ke tepian pantai semula.

Pulau Tenggol ini tidak terlalu besar. Oleh sebab hanya ada dua operator di sini, pelanggan pun tidak ramai. Jadi, agak privasi juga. Pantainya bersih dengan pasir yang putih dan halus. Airnya biru yang jernih. Daripada pantai, kita boleh snorkeling untuk melihat batu-batu karang dan ikan yang berwarna-warni. Cantik.

Hujan malam

Terasa angin bertiup kencang pada malam pertama kami di sini. Selepas makan malam lebih kurang pukul 8, kami cepat-cepat kembali ke bilik dorm. Oh ya, di sini kami tidak mendapat capaian internet kerana hanya Celcom sahaja yang mendapat akses. Itu pun signal lemah.

Bagus juga begitu. Sesekali tidak berhubung atau melihat media sosial yang menyesakkan. Terasa lebih tenang. Kami berehat sahaja di bilik dan tidur lebih awal.

Malam itu, saya tersedar beberapa kali dan hujan lebat di luar.

Hari kedua

Sarapan bubur nasi dan mihun goreng. Ringkas tapi cukup. Pagi ini Yati, Lean, Fizah dan Nat pergi ke dua dive spot. Elyani dan saya pula hanya menunggu di pantai. Saya membaca buku berjudul Pulau Karang oleh R.M Ballatyne, sebuah novel klasik terjemahan tentang pengembaraan Ralph, Jack dan Peterkin.

Memang sesuai membaca novel ini dalam suasana pulau yang tenang dan nyaman. Di sebelah petang, saya dan rakan-rakan dibawa menaiki bot ke Turtle Point. Ia tidak jauh. Turtle Point ini popular kerana jika bernasib baik boleh jumpa penyu di sini.

Tapi, pada hari itu kami tak berapa bernasib baik. Air agak berkocak dan tidak begitu jernih. Mungkin disebabkan hujan dan angin yang kuat. Sarah, Eva dan Isaac bukan main seronok snorkeling di sini. Ana yang berumur 4 tahun, masih takut-takut lagi tapi tetapkan bermain air dengan ibunya.

Selepas kembali ke pantai, kami membersihkan diri dan mengikuti kumpulan lain untuk hiking melihat matahari terbenam. Bukit di sebelah kiri pulau ini tidaklah tinggi. Tapi, boleh buat mengah juga bagi yang jarang hiking. Dalam 15 minit sahaja yang sampai di tempat melihat matahari terbenam.

Saya jangkakan tempatnya landai. Rupanya kami berada di bahagian cenuram. Bagi orang yang cepat gayat seperti saya, tidak berani untuk duduk di batuan cenuram. Dengan kumpulan hampir 20 orang itu, saya rasa tempat ini sempit.

Jadi, jika mahu ke atas ini pastikan berhati-hati dan peka dengan keadaan sekeliling. Langit agak berawan dan matahari terlindung di sebaliknya. Selepas bergambar di sini, kami turun semula. Boleh dikatakan hiking trail ini sangat mudah sebenarnya. Ada staf yang menemankan sehingga ke puncak. Elakkan pergi sendirian.

Hari ketiga

Para divers bersiap-siap selepas sarapan. Mereka melakukan dua dive pada pagi ini. Setakat ini, nampaknya mereka berpuas hati sehingga teruja untuk melakukan dive ketiga pada sebelah petang.

Selain aktiviti diving, tidak banyak aktiviti lain yang boleh dilakukan. Bagi yang suka berkayak, boleh meminjam peralatan dan berkayak berhampiran pantai.

Pulau Tenggol ini memang sesuai untuk berehat dan menenangkan fikiran. Saya lihat ada juga pelanggan warga asing dan nampak meriah juga apabila masing-masing berkumpul di ruang makan resort. Ada juga yang membawa laptop untuk membuat kerja. Tapi santai-santai sahaja.

Dive spots di Pulau Tenggol

Selepas rakan-rakan saya kembali dari dive spot, kami sambung pula dengan snorkeling berhampiran pantai. Kali ini kami pergi ke bahagian lain dan nampak lebih banyak batu karang yang cantik-cantik.

Kalau boleh, anak-anak ini tak mahu naik ke pantai. Tapi hari sudah lewat petang. Kami balik ke bilik membersihkan diri dan kemudian ke ruang makan untuk makan malam.

Istimewanya makan malam kali ini ialah steamboat dengan pilihan makanan laut, ayam dan bebola. Sayur dan mi pun ada. Kuahnya tomyam dan sup biasa. Sedap juga dan tidak pedas. Kami boleh tambah lada dan bawang goreng dalam minyak buat penambah selera.

Sememangnya kami berpuas hati dengan menu yang dihidangkan sepanjang berada di sini.

Hari keempat

Hari terakhir di Pulau Tenggol dan kami bersiap awal untuk kembali ke Dungun. Bot dijadualkan bergerak pada pukul 8.30 pagi. Terasa sekejap sahaja berada di sini.

Kami sempat merakam gambar kumpulan sebelum menaiki bot dan pulang ke jeti. Satu percutian yang menarik. Tanpa kesibukan dan lebih menikmati keindahan pantai dan alam sekeliling.

Bagi yang mahu ke Pulau Tenggol, boleh hubungi Tenggol Coral Beach Resort dan dapatkan harga pakej mengikut keperluan. Boleh lakukan aktiviti scuba diving untuk peminat sukan ini atau snorkeling seperti saya.