Categories
Umum

What Will I Do Without You

What will I do without you. Satu penyataan dan bukan persoalan. Rasa ditinggalkan menyebabkan kekecewaan dan seolah diri tidak disayangi lagi. Seolah hari-hari mendatang tiada lagi sinar harapan. Apatah lagi sekelumit cahaya kebahagiaan.

Namun, jika ia satu persoalan: What will I do without you?

Jawapannya: Banyak.

Senang menyebut tapi sukar dibuat. Ia tak bermaksud mustahil. Perhubungan bersifat dinamik dan perasaan cinta boleh berubah. Cinta yang berputik boleh terus mekar dan membahagiakan. Sebaliknya juga, cinta boleh pudar dan tiada lagi rasa menyayangi. Yang tinggal mungkin simpati. Ia tidak bermaksud benci.

Usah paksakan diri dan memaksakan perasaan cinta dan sayang pada yang lain. Kerana kelukaan akan menjadi lebih dalam. Takut nanti memakan diri. Sedangkan masih banyak lagi yang mampu dilakukan.

Hilang orang yang disayangi, atau ditinggalkan orang yang dicintai memang pedih. Menangislah. Tapi bersedia untuk bangkit semula kerana masih ada yang sayang.

Mulakan dengan diri sendiri. Sayangi diri sebagai langkah pertama untuk merawat luka. Hadapi dengan berani. Kadang-kala sifat pentingkan diri menjadi tembok supaya kita tidak dilukai.

Keluar daripada perhubungan yang tak lagi membahagiakan akan memberi ruang kepada diri untuk merasai bahagia dan kasih sayang yang lain. Sebab satu perhubungan itu sifatnya bertimbal balas, jika tiada lagi perasaan sesama yang terbaik adalah melepaskan.

Melepaskan bukan beerti kalah, tapi memberi ruang kepada diri sendiri untuk mencari kebahagiaan yang lain. Mengorak langkah dengan lebih jauh dan lebih tinggi.

Mungkin inilah masanya untuk kita melakukan hal yang diingini. Bergerak ke hadapan dengan lebih baik. Maafkan diri dan melihat situasi dengan hikmah. Pandang sekeliling, siapakah orang yang penting dalam hidup kita?

Jika ditanyakan lagi: Siapakah yang mampu merawat luka ditinggalkan?

Jawapannya: Diri sendiri.

Beri peluang untuk mendapatkan bantuan dan sokongan. Namun, hal yang lebih utama ialah mencari kekuatan yang selama ini diselubungi kekecewaan. Rawatlah hatimu dengan panduan zat yang Maha Esa. Kerana hati ini berbolak-balik sifatnya. Pemilik hati jua dengan segala rahmat-Nya berkuasa untuk mengembalikan kebahagiaanmu.

Buat hati yang kecewa, bangkitlah dari kekecewaan itu dengan lebih kuat lagi. Semoga keindahan dan kasih sayang menjadi milikmu lagi.

Please follow and like us:

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *