Categories
Gaya Hidup Umum

Strive to survive

Tahun 2020 akan berlalu pergi kurang 40 hari dari sekarang. Begitu pantas masa berlalu. Pelbagai cabaran dan kegetiran yang dihadapi dalam situasi pandemik yang sememangnya tidak dijangka.

Hari-hari yang dilalui tidak berlaku seperti yang dirancangkan. Perniagaan tidak berjalan dengan baik dan laba yang diharapkan tidak diperolehi. Hubungan mesra berubah menjadi hambar atau putus sama sekali. Fikiran bercelaru dan sekaligus tubuh tidak berfungsi sepertinya selalu.

Kekecewaan demi kekecewaan seolah menekan diri ke bawah dan ke bawah sehingga terjelepuk dan terasa sukar untuk bangkit. Adakah tahun 2020 akan berakhir sebegini?

Tapi bukan semua cerita kecewa yang kita dengari. Masih ada kisah bahagia atau kisah mereka menemukan cinta. Malahan ada juga mengakui perhubungan sesama semakin erat sama ada sebagai teman, sahabat atau pasangan.

Sama ada kisah suka atau duka, setiap kita berusaha untuk strive to survive. Tiada kereta terbang di tahun 2020. Tapi virus yang bertebaran tanpa kita dapat melihatnya dengan mata kasar. Masing-masing menggunakan sumber yang ada untuk meneruskan hidup. Memaksa diri mempelajari kemahiran baharu. Mencuba sesuatu yang baharu. Melakukan rutin yang baharu dalam menjalani hidup seharian.

Tiada kereta terbang di tahun 2020. Tapi virus pula yang bertebaran.

Angan-angan untuk mengembara ke seluruh dunia dengan bebas tidak tercapai. Bukan untuk tahun ini. Namun, apabila keadaan membaik ia boleh dilunaskan.

Apakah yang kita pelajari hari ini?

1. Dunia bergerak terlalu pantas sehingga 2019. Datang virus yang tak kelihatan dek pandangan mata, seolah-olah butang pause tertekan.

2. Manusia yang sebelum ini berkejar atau mengejar masa, terpaksa pause. Hendak tak hendak, kena menerima keadaan atau norma baharu yang menghadkan pergerakan kita.

3. Sebelum ini kita terlalu sibuk dengan rutin, kerja dan kerjaya, bisnes dan pelbagai lagi tuntutan hidup, sekarang kita perlu mengubah cara hidup.

4. Mungkin ramai merasakan tekanan atau berdepan isu kesihatan mental, tak dapat dinafikan. Tapi, dari satu sudut lain apabila kita terpaksa pause, kita mula dapat melihat apa yang penting atau apa yang lebih penting dalam hidup kita.

5. Ibu bapa yang dulu sibuk keluar pagi, pulang petang, semasa PKP misalnya dapat melihat dengan lebih dekat bagaimana anak-anak mereka belajar. Nakalkah? Bijakkah? Boleh membacakah? Boleh melukis?

6. Kita mula sedar yang kita tak perlu belanjakan wang yang banyak untuk hidup atau hidup sederhana.

7. Namun begitu, kegiatan ekonomi mesti diteruskan. Jadi, golongan yang pendapatannya tidak terjejas masih boleh membantu kitaran ekonomi kekal sihat dengan berbelanja. Bantu sektor atau industri untuk survive.

8. Mulakan rutin yang baharu untuk beradaptasi dengan perubahan.

9. Berkomunikasi dengan orang yang penting dalam hidup kita seperti yang dikongsikan sahabat saya.

Dalam keadaan tersepit, kita sebenarnya masih mempunyai pilihan. Pilihan untuk bangkit dan melakukan apa yang penting untuk diri kita. Carilah kebahagiaan dan kegembiraan di samping orang yang penting di sekeliling kita.

Ikuti perbincangan saya bersama Rohaniah Noor dan Yan Yahaya tentang cabaran COVID-19 di Facebook dengan klik sini.

Please follow and like us:
Categories
Umum

Refleksi Diri

Bertambah lagi usia, bermaksud masa juga semakin suntuk untuk hidup lebih baik. Menjadi yang lebih baik. Sekiranya dunia tidak menghadapi pandemik yang mengubah cara hidup kita, kemungkinan saya sudah berada di Madinah/Mekah untuk menyempurnakan ibadah Haji. Namun, kita menerima takdir dengan rasa syukur dan melihat kembali persediaan diri ini.

Secara peribadi, ia satu peringatan supaya saya tidak terus leka dan meningkatkan usaha untuk bersedia dari segala segi dan jika diizinkan Tuhan, dapatlah pergi tahun hadapan. Maka, kita berdoa diberikan rezeki masa, kesihatan dan kewangan pada hari-hari, bulan-bulan dan tahun-tahun yang mendatang.

Tahun 2020 menguji kita tentang ketahanan diri dan rasa bersyukur, berterima kasih dengan orang-orang yang hadir dalam hidup kita. Tidak kira selama mana mereka pernah menyentuh hati dan berada di sekeliling kita, kita belajar menghargainya.

Kadang kala kekesalan datang dalam diri apabila memikirkan beberapa keputusan dan tindakan yang dilakukan. Kesan dan akibat yang harus diterima mesti dihadapi dengan berani. Sekalipun menyakitkan. Belajar memaafkan diri sendiri sebagai langkah mengubati kelukaan.

Kita berharap sudah menjadi anak, kerabat, sahabat dan seorang Islam yang baik. Walaupun sedar diri ini masih banyak kekurangan. Itulah yang menjadikan kita manusia, yang memang tak sempurna.Semoga bahagia. Doakan kita mencapai kejayaan dunia dan akhirat.

Please follow and like us:
Categories
Umum

What Will I Do Without You

What will I do without you. Satu penyataan dan bukan persoalan. Rasa ditinggalkan menyebabkan kekecewaan dan seolah diri tidak disayangi lagi. Seolah hari-hari mendatang tiada lagi sinar harapan. Apatah lagi sekelumit cahaya kebahagiaan.

Namun, jika ia satu persoalan: What will I do without you?

Jawapannya: Banyak.

Senang menyebut tapi sukar dibuat. Ia tak bermaksud mustahil. Perhubungan bersifat dinamik dan perasaan cinta boleh berubah. Cinta yang berputik boleh terus mekar dan membahagiakan. Sebaliknya juga, cinta boleh pudar dan tiada lagi rasa menyayangi. Yang tinggal mungkin simpati. Ia tidak bermaksud benci.

Usah paksakan diri dan memaksakan perasaan cinta dan sayang pada yang lain. Kerana kelukaan akan menjadi lebih dalam. Takut nanti memakan diri. Sedangkan masih banyak lagi yang mampu dilakukan.

Hilang orang yang disayangi, atau ditinggalkan orang yang dicintai memang pedih. Menangislah. Tapi bersedia untuk bangkit semula kerana masih ada yang sayang.

Mulakan dengan diri sendiri. Sayangi diri sebagai langkah pertama untuk merawat luka. Hadapi dengan berani. Kadang-kala sifat pentingkan diri menjadi tembok supaya kita tidak dilukai.

Keluar daripada perhubungan yang tak lagi membahagiakan akan memberi ruang kepada diri untuk merasai bahagia dan kasih sayang yang lain. Sebab satu perhubungan itu sifatnya bertimbal balas, jika tiada lagi perasaan sesama yang terbaik adalah melepaskan.

Melepaskan bukan beerti kalah, tapi memberi ruang kepada diri sendiri untuk mencari kebahagiaan yang lain. Mengorak langkah dengan lebih jauh dan lebih tinggi.

Mungkin inilah masanya untuk kita melakukan hal yang diingini. Bergerak ke hadapan dengan lebih baik. Maafkan diri dan melihat situasi dengan hikmah. Pandang sekeliling, siapakah orang yang penting dalam hidup kita?

Jika ditanyakan lagi: Siapakah yang mampu merawat luka ditinggalkan?

Jawapannya: Diri sendiri.

Beri peluang untuk mendapatkan bantuan dan sokongan. Namun, hal yang lebih utama ialah mencari kekuatan yang selama ini diselubungi kekecewaan. Rawatlah hatimu dengan panduan zat yang Maha Esa. Kerana hati ini berbolak-balik sifatnya. Pemilik hati jua dengan segala rahmat-Nya berkuasa untuk mengembalikan kebahagiaanmu.

Buat hati yang kecewa, bangkitlah dari kekecewaan itu dengan lebih kuat lagi. Semoga keindahan dan kasih sayang menjadi milikmu lagi.

Please follow and like us:
Categories
Umum

Raya Cara Kita – Kekalkan Jarak Jauh Tapi Dekat Di Hati

Aidilfitri serasa tak sempurna tanpa berkunjungan ke rumah jiran tetangga mahupun saudara-mara. Namun, itu yang perlu kita lakukan pada tahun ini. Sama seperti keluarga saya. Sebahagiannya berada di Lembah Klang dan kami berada di Johor Bahru.

Menjadi kebiasaan bagi tahun-tahun yang lalu untuk kami berkumpul di Johor Bahru. Tapi tidak kali ini. Nasihat untuk tidak berziarah seperti selalu mesti dipatuhi bagi mengurangkan risiko jangkitan COVID-19.

Masih lagi menyediakan juadah raya. Tidak banyak seperti biasa. Secukupnya untuk tiga keluarga yang meraikan di Johor Bahru. Kami berkumpul di rumah kakak saya. Masak lauk raya yang selalu kami nikmati seperti ayam sambal, sambal goreng dan lemak kacang mata hitam (black-eyed peas) dengan petai.

Lain-lain itu kuih raya yang masih di balangnya. Saya buat kek pandan gula melaka. Pada mulanya mahu beli sahaja kek di Secret Recipe. Akhirnya, saya mencuba resepi kek pandan yang sedap juga. Satu lagi kelainan yang belum pernah dibuat sebelum ini. Kek yang biasa kita nikmati selalunya ialah kek coklat atau kek buah atau kek lapis. Kali ini, kita makan kek pandan gula melaka sekali dengan frostingnya.

Pagi raya hanya bersolat di rumah. Siap dibacakan khutbahnya oleh anak saudara saya. Selepas itu berjanji untuk Zoom Meeting jam 9.30 pagi. Ini kalilah raya gaya milenia. Tidaklah susah. Kena sesuaikan setting dan pastikan berada dalam meeting yang ditetapkan.

Saya ingatkan macam kurang meriah juga dengan gaya milenia ini. Tapi sangkaan ini meleset sekali. Malahan, saling boleh memberi ucapan lewat paparan di Zoom Meeting. Tidak mengapalah.

Saya rasa berbaloi juga cara begini. Kadang-kadang situasi memaksa kita beradaptasi dengan sebaiknya. Bila difikirkan semula, keadaan ini tidaklah terlalu teruk. Jika sebelum ini terpaksa menempuh kesesakan jalan raya yang teruk semata-mata mahu berziarah raya. Kali ini, lebih lapang meraikan di rumah sendiri.

Sesekali menjalani keraian dengan cara yang berbeza bukan bermaksud terlerai ikatan silaturahim sesama kita.

Saya rasa lebih ringan dan lapang. Entah kenapa, kita sama-sama memahami tanggungjawab untuk kekalkan penjarakan. Kita dapat lebih fokus kepada ahli keluarga yang terdekat. Bagi saya, ia sudah mencukupi.

Buat rakan-rakan pembaca,

Selamat hari raya. Jaga diri dan kesihatan. Utamakan kebersihan dan berhati-hati apabila keluar ke tempat yang sesak dan sibuk. Pastikan pakai pelitup muka dan basuh tangan.

Sampai jumpa lagi dalam post akan datang.

Please follow and like us:
Categories
Umum

Aidilfitri 1441H/2020M dengan Kelaziman Baharu

Malam terakhir Ramadan. Esok hari ke-30 kita berpuasa tahun ini, 1441 Hijrah yang pastinya memberikan ingatan yang sama sekali berbeza berbanding tahun-tahun yang lalu. Kita berdepan pandemik COVID-19 dan cabaran ekonomi di waktu yang sukar ini.

Tidak dapat mencatat banyak di sini. Tapi banyak hal yang difikirkan sepanjang tempoh PKP dan sekarang PKPB yang akan berakhir pada 9 Jun 2020. Itupun, jika ia tidak dilanjutkan ke suatu tempoh.

Tahun ini, sambutan raya dibuat sederhana sahaja. Saya tidak membeli baju baharu. Saya pun tidak ingat bila kali akhir membeli baju baharu untuk dipakai pada pagi hari raya. Tidak terfikir pula mahu membeli baju secara online. Secara peribadi, tidak gemar memilih baju online kerana tidak dapat memegang kain dan mungkin saiznya nanti tidak sepadan pula.

Bercerita tentang membeli online. Sepanjang PKP ini, kehadiran posmen dan penghantar kurier boleh kata kerap juga ke rumah saya. Menghantar pesanan bermacam barang. Kami menjadi sebahagian statistik yang memeriahkan shopping online. Inilah norma baharu yang semakin mendominasi cara kita berbelanja.

Segala macam barang dijual secara online. Saya, sebagai penerbit buku mengambil kesempatan serupa menjual buku dan mengepos buku kepada pelanggan. Tapi itulah, ada sedikit kekesalan apabila stok buku kami terhad. Kebanyakan stok disimpan di Kuala Lumpur. Ada sedikit dibawa pulang. Beberapa hari sebelum PKP diumumkan, saya dan rakan penerbit lain sedang bersedia untuk Pesta Buku yang akan berlangsung pada bulan April.

Dengan penularan COVID-19, penganjuran itu ditangguhkan. Saya sudah berada di Johor Bahru. Perjalanan dihadkan. Tidak terfikir ia akan berlanjutan hingga kini. Melayani pelanggan dan menghantar pesanan buku berdasarkan stok yang ada di Johor Bahru. Saya harap selepas PKP tamat, kami boleh ke Kuala Lumpur dan kali ini akan bawa stok lebih sedikit supaya boleh diuruskan jualan dengan lebih baik lagi.

Beli barang online

Semasa ke cawangan Poslaju menghantar buku, saya ternampak pembekal barang runcit menghantar berkotak-kotak bahan harian. Selain barang runcit tidak terkecuali barangan elektrik dan entah bermacam jenis barang lagi yang mesti diuruskan penghantar kurier seperti Poslaju dan syarikat logistik lain.

Kami pula memesan pelbagai jenis barang seperti sabun Breeze dan Maggi. Kuah kacang berapi, sambal Che Nor dan pes asam pedas. Saya memesan headphone di Shopee dengan harga diskaun.

Dan semestinya saya memesan buku daripada rakan penerbit. Belum habis baca semuanya. Tapi saya usahakan untuk membacanya.

Saya juga menerima bungkusan istimewa daripada mentor terjemahan. Tidak disangka mendapat bingkisan Ramadan dan Syawal daripada beliau. Semoga murah rezeki dan semestinya saya berterima kasih atas ingatan ini.

Saya tinggal di Johor Bahru. Ada bungkusan yang sampai cepat dan ada pula yang lebih seminggu baru tiba. Melihatkan bebanan dan pesanan yang meningkat dengan mendadak semasa PKP ini, dapat saya fahami kesibukan syarikat kurier. Aduan dan rungutan memang banyak sekali. Kiranya bernaasib baik apabila barang sampai mengikut masa yang munasabah. Kalau dari Lembah Klang ke Johor Bahru, anggaran dalam 3 hari itu biasa.

Pilih untuk tenang

Dalam keadaan lambakan barang, saya pilih untuk tenang sahaja. Penghantar kurier sebenarnya berdepan risiko jangkitan yang lebih tinggi berbanding kita yang duduk di rumah. Jadi, malas nak menyerabutkan fikiran, tunggu sahajalah. Lagi pula pesanan saya itu lebih kepada barang yang tidak mudah rosak. Tidak mengapalah jika lambat sedikit.

Selain pembelian online, sesekali saya keluar juga untuk membeli barang di pasar raya. Semasa PKP, tidak ramai yang pergi ke pasar raya. Saya suka. Saya boleh membeli barang dalam tempoh yang singkat. Bermula PKPB, semakin ramai keluar rumah dan bertambahlah umat manusia di kompleks beli-belah berhampiran rumah saya itu.

Walaupun PKPB membenarkan kita keluar dengan mengamalkan jarak sosial, pakai pelitup muka dan basuh tangan, nampaknya ada juga yang tidak berhati-hati. Pihak premis sudah meletakkan notis supaya ibu mengandung dan kanak-kanak tidak masuk ke pasar raya. Tapi masih lagi kelihatan ibu mengandung yang merisikokan diri untuk ke tempat yang ramai orang.

COVID-19 dan kelaziman baharu

Tidak sangka tahun 2020, begini kita akan meraikan Aidilfitri. Bagi keluarga besar saya, beberapa adik-beradik akan beraya di Lembah Klang dan saya serta ahli keluarga di sini akan beraya di Johor Bahru. Tanpa berziarah ke rumah jiran-jiran.

Kami juga sudah berpesan-pesan pada jiran tetangga untuk tidak datang ke rumah. Masing-masing meraikan di rumah masing-masing. Terpaksa menerima hakikat dan mementingkan kesihatan dan keselamatan diri pada masa yang sukar ini.

Oh ya, selain hal kesihatan. Sambutan raya ini juga menyebabkan ramai yang berhemah dalam berbelanja. Malahan ada juga yang baru sahaja mula bekerja. Sudah tentu pendapatan terjejas. Jadi, setujulah kita untuk tidak menyediakan juadah yang banyak. Apatah lagi, tidak ramai yang akan berada di kampung tahun ini.

Puasa dan Kuasa

Banyak pengajaran hidup daripada krisis yang berlaku akibat pandemik ini. Sebenarnya, kehidupan sederhana dan ringkas itu boleh dilakukan. Malahan, puasa di bulan Ramadan telah lama mengajar kita supaya merasai lapar dan dahaga yang sinonim dengan kesusahan. Namun kali ini, ia benar-benar menguji setiap lapisan masyarakat.

Ibadah puasa tahun ini dijalani secara ringkas, tiada terawih di masjid, tiada bazar Ramadan dan lambakan kuih raya. Namun, ujian yang besar juga dilihat apabila pemimpin masih lagi berebutkan kuasa.

Puasa nampaknya tidak dapat menjinakkan jiwa-jiwa yang gilakan kuasa. Itulah yang saya fikirkan. Kuasa boleh menjadikan manusia lupa diri dan akhirnya ia akan memakan diri sendiri. Kasihan sekali, jika sikap diri yang mengejar kuasa akan melenyapkan jasa pada suatu waktu dahulu.

Akhir

Catatan ini bercampur aduk. Tidak mengapalah. Hanya mahu menuliskan beberapa ingatan dalam menyambut Aidilfitri tahun ini. Kita harus bersedia dan menyedari virus yang menjadi punca COVID-19 ini masih wujud di sekitar kita, tidak nampak di mata. Boleh mengenai sesiapa sahaja. Adakah akan wujud kluster hari raya?

Walaupun kita rindu dengan orang di kampung seperti ibu bapa dan sanak saudara, haruslah berkorban sedikit demi keselamatan dan kesihatan bersama.

Selamat menyambut Aidilfitri buat semua pembaca. Semoga hari-hari yang kita lalui ini lebih baik.

Please follow and like us: